Monday, May 26, 2008

Kita tak mampu menandinginya

BANGI 26 Mei 2008. Sebuah kemalangan melibatkan motosikal dan kereta Perdana V6 berlaku di luar jangkaan. . Kejadian ini berlaku di Sungai Buah luar. Saya sempat merakam semasa menuju Seminar Kebangsaan Kaunseling di PICC. Siapa pun tidak mahu kejadian ini berlaku. Namun begitulah yang tertulis. Mengikut statistik pada musim perayaan. Sebanyak 25 kejadian kemalangan maut terjadi setiap hari dalam negara Malaysia yang penduduknya 25 juta orang.

Saya sempat mengambil gambar kejadian pada pagi ini. Seorang kawan mengatakan, teruk nih…adalah dalam RM60,000 nak baiki balik. Mak ai…macam nak beli kereta baru.

Saya sering mengajak tuan-tuan dan puan, setidaknya bertanya pernah tak ke Indonesia. Penduduknya 250 juta orang. Bermacam bangsa, suka, adat budaya, agama dan bahasa. Namun selama 4 tahun lebih saya di sana, kejadian sebegini amat jarang berlaku. Padahal kalau nak ukur ke-displinan orang kita dan mereka dijalan raya, kita lebih baik. Cara ambil lesen pun tak lah segempak kita di sini. Cubalah saudara ke sana dan tengok….rata-rata akan jawab…ee ngeriiii cara dia orang memandu. Bayangkan Jakarta Bogor perjalanan sejauh 4 jam ada orang boleh sampai 2 jam cukup. Betapa lajunya mereka memandu. Cekap pulak tu.

Sebenarnya menurut pengamatan saya, Indonesia mempunyai kelebihan dari segi ini. Tanyalah orang yang pernah ke sana. Saya menyarankan kepada pihak yang berkenaan, buatkan satu kajian bagaimana orang Indonesia kurang kemalangannya, kita tiru budaya mereka yang baik ini. Buat lakon semula di TV dan jadikan tabiat orang kita yang sikit ini. Rata-rata yang meninggal anak muda-muda yang masih remaja lagi. Pernah tahun 2005 saya balik dari KL ke Beranang melalui Bdr Tasik Kesuma, dalam mengantuk drive tu tiba-tiba ternampak orang ramai berkerumun, padahal jam 12.00 malam, saya berhenti untuk melihat apa yang berlaku, rupanya 2 orang anak remaja lepasan SPM meninggal di bawah treler panjang yang memuatkan kenderaan berat di atasnya.

Sayang…mati muda-muda, yang lebih rugi, anak muda yang belum pernah baik sembahyangnya, sedang sudah pun cukup umur, siapa nak tanggung dosa mereka? Hari-hari di pukul malaikat maut. Gara-gara sikap orang kita yang menjadi raja di jalan raya. Sesungguhnya kita tak mampu melawan Indonesia, negara yang terpuruk di akhir zaman ini.

 

No comments:

Post a Comment