Sunday, March 22, 2009

Harapan Seorang Penagih

"Hingga ada yang dicabut nyawa ketika berada di tengah-tengah lorong Haji Taib di Chow Kit. Di situ sudah berapa lama bangunan di sana menjadi saksi, kubur tak bertanah pada jasad yang kehilangan roh nya."

Seorang penagih, jika 10 tahun mereka jatuh di dalam lubang penagihan, 10 tahun itulah 3 perkara terbantut dalam diri mereka. Apatah lagi jika 20 tahun masa berlalau dalam zaman penagihan. Walaupun masa terus beredar, zaman berubah, tubuh membesar dan otot-otot kelihtan gagah perkasa, namun 3 perkara mereka terkalahkan....

Tiga perkara itu ialah pemikiran, kepercayaan dan tingkahlaku.Pemikiran mereka kadang kala sungguh dangkal, mempercayai sesuatu yang salah. Menyukai sesuatu yang tidak sepatutnya;

Firman Allah SWT,

"Boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia tidak baik bagimu, dan boleh jadi, kamu membenci sesuatu perkara, padahal ianya baik bagimu"

Mereka tak dapat bezakan mana yang baik dan mana yang buruk. Katakan ketika mula-mula terjebak dalam dunia penagihan, usia mereka 12 tahun, kemudian jatuh dalam lubang penagihan selama 10 tahun, lebih lama menagih, lebih dalamlah lubangnya, ketika itu mereka tidak sedar apa yang berlaku di sekeliling. Orang lain pergi pulang sekolah, dia tidak, orang lain lalui zaman hormat orang tua, ke masjid dan surau, dia tidak, orang lain lalui zaman kegemilangan mendapat sijil itu ini, dia tidak, orang lain bergaul bebas dengan masyarakat sedang dia tidak. Dia tenggelam dalam dunia euforianya dan aaasssyiiiiikkk. (Tn.Hj Yunus Fathi)

Keindahan dunia, bergaul dengan manusia, hidup saling hormat-menghormati, berkasih sayang tiada dalam hidupnya. Ketika inilah, mereka kehilangan skill-skill yang sepatutnya ada pada diri mereka.

Keluarga perlu tahu hal ini dan memberikan bimbingan semula. Bagaimana berdepan orang orang ramai, bagaimana membina keyakinan diri dan segala-galanya.

Kepercayaan, begitu juga dengan kepercaaan mereka, banyak yang salah. Aku ambil dadah sebagai ubat, supaya kuat, ada keyakinan diri. Kepercayan karut marut ini akhirnya menjebak dirinya dan menyesal tak sudah, ada sampai dibuang oleh keluarga, ingin pulang ke rumah pun tidak dibuka pintu. Alah,,,sikit je...bukan banyak pun, saya ambil dadah ni, bila-bila masa boleh berhenti, ada lagi yang berkata, pokok pangkal nak berhenti dadah ni sebenarnya letak di hati, bila-bila masa saya boleh berhenti. Namun sebenarnya, adakah mereka berhenti? Jawapannya tidak, dan adalah suatu yang lumrah, jika ditanya seorang penagih dadah, berapa kali anda masuk pusat dan penjara, anda tahu? 4 kali pernah masuk penjara dan 2 kali masuk pusat.

Alangkah pangjangnya tempoh hidup mereka terbuang. Hingga ada yang dicabut nyawa ketika berada di tengah-tengah lorong Haji Taib di Chow Kit. Di situ sudah berapa lama bangunan di sana menjadi saksi, kubur tak bertanah pada jasad yang kehilangan roh nya.

Yang terakhir ialah , tingkah laku, skill berdepan dengan masyarakat mereka tak punya. Pernah dulu, ketika hendak berdepan dengan masyarakat pun mereka terpaksa ject dulu sejarum, baru boleh jumpa.Tingkah-laku mereka tidak macam manusia normal, jasad besar, tetapi jiwa mereka kerdil dan halus, pantang diajak terus sahut, pantang di tegur, terus merajuk, pantang berdepan masalah, anytime mereka boleh lingkup.

Kepercayaan Salah Dalam Masyarakat

Ketika penagih pulang ke rumah, dengan harapan ia akan kekal dalam kepulihannya. Sebenarnya dia mengharapkan teguran yang terus menerus pada dirinya. Kadang-kala kita merasa, ah...dah dewasa, dah besar panjang, dah jadi mak bapak orang, buat apa ditegur lagi. Dah boleh fikir sendiri mana baik buruknya. Dan reti segala macam, mereka bukan budak-budak lagi. Dah nampak elok dah, macam OK, sembahyang tak tinggal, No......... you all salah. rupa-rupanya hal ini tidak berkepanjangan, ia tak kekal selamanya. Tegurlah, jangan berat mulut untuk membimbing mereka sebagai tanda kita kasih dan sayang padanya.

Bukankah Tuhan pernah berfirman :

"Dan hendaklah kamu sentiasa memberi peringatan, kerana sesungguhnya, peringatan sangat bermanfaat bagi orang-orang mukmin"

Tegurlah....

 

No comments:

Post a Comment