Wednesday, April 15, 2009

ANTARA PUJIAN DAN CACIAN

Ingin saya menarik perhatian pembaca, siapakah antara kita yang paling ramai antara tukang puji atau caci. Hakikatnya kedua bahasa ini bukan susah untuk dilafazkan, kerana keduanya datang dari mulut yang sama dan jiwa yang sama.

Namun tidaklah salah rasanya, jika saya memberi jawapan, antara kedua, tukang caci adalah paling ramai dari tukang puji. Kata orang seberang, kita ni, ramai tukang kompor, (pemanas).

Dalam Kitab Tazkiratul Aulya, 62 Orang Wali Allah, tersebut didalamnya, bagi orang-orang yang dekat dengan tuhanNya, adalah sama sahaja baginya antara kejian dan pujian. Masya Allah, sungguh jauh, jauh , jauhnya diri kita dari statement di atas.

Saudara, sebagai seorang guru, ketika kita melaksanakan tugas dan ada yang tergendala, misalnya, kita lama tidak update blog atau web gara-gara kesibukan yang entah apanya, ketika itu ramai yang komplen, bahkan mengkritik.

Sebaliknya, ketika kita setiap hari, siang dan malam meng-update nya untuk bacaan terkini, tiada siapapun yang sudi memberi pujian. Kok begitu manusia ini ya.

Bukan pujian kita dambakan, kerana kita bekerja bukan mengejar pamer dan pujian. Namun untuk menegur peradaban sesama kita, sebagai ibu dan bapa, sebagai guru, rakan dan kawan, saya bawakan hanya sepotong ayat Al-Quran yang berbunyi, “Segala puji bagi ALLAH, Tuhan yang mentadbir sekalian alam”. Mungkin saudara cukup ngerti, dari mana saya gali ayat ini. Ya tentu saja dari surah Al-Fatihah.

Kawan, kita sudah pun hidup dipenghujung abad dunia, di akhir sisa-sisa pernafasan bumi, syukur kita masih bernyawa, Tuhan mengajar kita banyak memuji, baik diriNya maupun siapa saja. Kerana semua orang sukakan pujian, baik anak-anak mahu pun dewasa. Berlawanan dari itu, semua orang bencikan akan kejian, cacian dan sebagainya.

Toh kalau pun ingin menegur pihak sekolah, jaga budi bahasa anda, periksa sedalam-dalamnya, jangan perasaan kita mendahului akal. Jelek pada pandangan orang, walau rumah kita mahal setanding istana raja.

Saya cukup kecewa hari ini, apabila mendengar cercaan orang tanpa usul periksa, hanya mendengar kata-kata anak. Tidak ada apa-apanya pergi ke KUIS. Hanya merugikan masa anak saya sahaja.

Puan, kami telah berbuat yang terbaik untuk anak tuan dan puan. Mereka adalah anak didik kami. Mereka juag pewaris bangsa kami sendiri. Kalau masih ada kekurangan, kami mohon ampun beribu ampun, itu sahaja kemampuan kami sebagai guru yang sangat hina pada pandangan manusia hari ini.

Apakah tiada setitik pun jasa kami selama ini, pada anak anda? Hingga sanggup mendahulukan perasaan dari fikiran yang baik, berakhlak tinggi dan mulia.

Lupakah pada sabda Nabi, orang yang paling dekatku di dalam syurga nanti adalah orang yang paling baik akhlaknya. Kami cukup kecewa, dalam pada kami sibuk mengajar anak-anak anda berakhlak mulia, mematuhi Tuhan , ibu bapa dan guru, sekoyong-koyong ada ibu dan bapa yang meninggal tamadun dalam kehidupan di zaman modern ini.

Ya Tuhan, kami sedar, ujian ini adalah teramar kecil buat kami. Lebih besar dan dahsyat lagi di depan kehidupan ini. Jika ini sesuatu yang menambah iman dan taqwa kami, maka kami redha. Semoga lahir dari jasad manusia yang bobrok akhlaknya, adalah insan-insan yang berhati mulia. Tahu menghormati perasaan dan kedudukan orang lain.

Foto Sekitar program Karnival kerjaya di KUIS 15 April 2009 yang ndak apa apa-apanya.



Pertandingan Sketsa Kerjaya di dewan auditorium besar.


Pasukan nasyid terbaik Hulu Langat dari SMKA Maahad Hamidiah, Kajang.


Pertandingan mencipta Laman Blog Bagi Murid Sekolah Rendah dan Menengah, Yang pertama dalam Malaysia.

Laman Blog di Bilik Makmal Komputer

Kiosk Kerjaya

Kiosk Kerjaya II

Kiosk Kerjaya III

Kiosk Kerjaya III

Kiosk Kerja IV

Kiosk Kerjaya V

Lagi

Pendaftaran waktu pagi

Kiosk Kerja VI
 

No comments:

Post a Comment