Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

LOGO

 

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Saturday, April 11, 2009
Sepanjang 6 bulan berada di SPADA, dan 3 Bulan di PERSADA, saya dan kawan-kawan sempat menghasilkan sebuah buku. Kami perah tenaga, keringat dan buah fikiran, kami tuangkan semuanya dalam 7 Langkah Kepulihan. Buku ini adalah hadiah kami bagi penagih dadah yang ingin pulih.


Sebenarnya jalan untuk pulih ada banyak cara, terserah kepada individu, yang penting hati memang bertekad mahu pulih. Seperti kata Hafney, jangan cuba-cuba mengambil dadah, sekali cuba, tiada jalan keluar".


Semalam saya bercerita tentang insan pilihan, bekas penagih dan pengedar, Hafney Abdul Rahim, beliau pulih sudah 28 tahun dalam penagihan dengan cara mengikat diri dalam sebuah bilik selama 6 hari. Setakat ini saya jumpa 2 orang yang pulih dengan mengikat diri.

Kisahnya, beliau minta kawannya jangan masuk dalam bilik ikat saya kuat-kuat, hanya berikan air ribena dan roti setiap hari, Apa nak jadi, jadilah. Aku benar-benar nak pulih. Tapi Sebelumnya dia mengambil dadah sepuas-puashnya, katanya inilah yang terakhir dalam hidup aku.

Ceritanya lagi, ketika beliau menahan gian selama 6 hari, habis cermin tingkap pecah dan tubuhnya berdarah-darah, semua keadaan ini tidak disedarinya, kawan-kawan mengatakan dia sempat pengsan beberapa kali, kemudian sedar dan pengsan lagi. Hanya setelah 6 hari baru dia sedar. Kenapa habis berdarah tubuh aku? Tanyanya pada kawan, apa tak berdarahnya,bukankah engkau yang hantuk kepala dan menggelupur dalam bilik ini.

Dalam bilik itu busuk penuh dengan muntah dan najis berceceran. (kerana menahan gian) Hari keenam, kawannya tolong siram dari luar, jangan masuk katanya. Begitulah deritanya ketika ingin pulih, apalagi ketika ingin mengekal kepulihan, katanya yang tidak pernah meninggal solat berjamaah.

Baiklah, buku 7 Langkah Kepulihan sebenarnya kami adun dari buku 12 Step dari barat. Kami cantumkan menjadi versi Islamik. Ditambah dengan doa, zikir dan motivasi. Semoga lahirnya buku ini dibawih bimbingan En.Halim bin Hussain, menjadi panduan kepada seluruh kaunselor penagihan di Malaysia.

Tuan-tuan, dari 100 orang penagih yang keluar dari pusat, 80 orang dari mereka kembali terjebak. Persoalan ini diajukan kepada Saudara Hafney, Sdr.Hafney, tolong jawab dengan jujur, jangan pusing-pusing jawapan, mengapa mereka ini kembali terjebak padahal ketika dalam pusat, semua sudah ok, tubuh sudah sihat dan gemuk.. Namun ketika keluar, mereka jatuh semula, kenapa ini terjadi. Soalan ini ditanya oleh puluhan ahli akademik di UKM.

Jawab Hafney, tuan-tuan bayangkan.... dadah bukan sehari dua bersama mereka, sudah sudah puluhan tahun bersama dadah, dadah sudah menjadi bagaikan kekasih mereka, so, macam mana kita nak paksa dia orang tinggalkan dadah? Tidur bangun mimpi dan jaganya selama puluhan tahun adalah dadah. Bagaimana anda boleh memisahkan mereka hanya dengan setahun di pusat? Jiwa mereka rindu pada kekasihnya. Mereka sanggup buat apa saja untuk menemui kekasihnya, hatta berkorban nyawa demi sang kekasih yang dipuja.

Pada kami, untuk pulih perlukan turning point. Tanpa nya, anda tidak akan pulih...yang ada hanyalah wayang. Sandiwara di muka dunia nan sementara menunggu mati.

2 comments:

  1. Terima Kasih Nur atas sumbangsih yang anda berikan....mereka tidak pinta dilahirkan, juga tidak pernah bercita-cita ingin menjadi penagih.tetapi malangnya, semua itu terjadi atas diri mereka

    ReplyDelete
  2. tahniah ustaz diatas paparan kisah kehidupan seorang penagih untuk renungan rakan-rakan ke arah kepulihan. Tiada penagih yang ingin kekal sebagai penagih sehingga ke akhir hayat, mereka ingin pulih tapi.......banyak persoalan yang perlu diselesaikan!

    ReplyDelete

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive