Tuesday, April 14, 2009

Dzikir dan Doa dalam Langkah Kepulihan

Manusia yang punya Tuhan, tidak seharusnya meninggal Allah di belakang dalam perjalanannya untuk menuju kepulihan, apatah lagi dalam menujuNya.

Ad-Dua Mukhul Ibadah. Doa adalah otaknya Ibadah. Penagih dadah seharusnya banyak berdoa untuk membantu kepulihan dirinya, juga dalam recovery system.

Buku yang kami adun ini, menekankan perihal penting doa dalam perjalanan hidup menuju keselamatan dunia dan akhirat.

Dalam surah An-Nisa ayat 103, Tuhan berfirman, "Apakala engkau selesai mengerjakan sholat, maka hendaklah engkau berdzikir kepada Allah..."

Itu perintah Tuhan, sangat sayang bagi mereka yang meninggalkan amalan dzikir ini, padahal tuhan berfirman dalam hadis Qudsi pada MalaikatNya, "Wahai Israfil, apakala sudah tiba hari kiamat, sedang engkau menyaksikan masih ada orang yang menyebut2 namaKu di atas permukaannya, maka tangguhkan tiupan sangkakala, 40 tahun, untuk memuliakan orang itu (yg berdzikir menyebut nama Allah), dalam pada itu, Nabi juga bersabda, La Taquumus Saah, Hatta La Yuqalu Fil Ardhi Allah- ALlah". Hadis riwayat Muslim.

Tidak akan berlaku kiamat, sehingga tidak ada lagi orang yang menyebut nama Allah, Allah. Setiap sesuatu itu ada alat pencucinya, maka alat pencuci hati ialah zikrullah.

Li kulli syai in khisha lah, wa khisalatul qalbi, zikrullah. Begitu hadis Nabi.

Saya memerhatikan, pada kebanyakkan masjid, ramai juga yang sesudah salam, langsung angkat punggung, seolahnya sangat tidak memerlukan sesuatu lagi atas muka dunia ini.

Padahal kita punya banyak tanggungjawab dan penantian perhentian hidup sedang menunggu di hadapan. Perhentian itu namanya kematian. Apakah anda aman dari kematian, dan sudah beroleh keyakinan akan terlepas dari siksa kubur dan azabnya?

Sesombong-sombong manusia kata Nabi ialah, orang yang sesudah sembahyang, dia tidak mahu berdoa, memohon sesuatu dari Tuhan.

Paling tidak, memohon ampun bagi pihak ibu dan bapanya yang sudah sekian lama berada dalam jasad bumi. Juga untuk moyang kita. Yang sekarang entah bagaimana keadaan mereka?

Justeru, wahai saudara, jangan membiarkan tempoh hidup berlalu tanpa berdoa, dalam subuh kita membaca qunut, antara lain ayatnya berbunyi, wa qina birah matika syarrama qodhait, dan jauhilah kami dari takdir buruk yang telah Engkau tentukan Ya Allah. Lihatlah, takdir sahaja bisa berubah ketentuannya dengan kekuatan doa. Mungkin beberapa hari yang lalu kita telah ditakdir jatuh, tetapi disebabkan doa pada subuh hari, kita terlepas tanpa kita sedari.

Norish
 

No comments:

Post a Comment