Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

LOGO

 

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Monday, April 27, 2009

Hutang Masih Ada. Semalam saya daftar celcom broadband, bila penjual cek nama kat internet, tak ada black list. Bila tunggu aktif, sampai jam 12.00 pun tak aktif. Jam 4.00 pagi saya cek lagi. Belum jugak aktif. Saya call itu Cina, katanya tak boleh Register sebab ada hutang kat Celcom. Saya call celcom, dia cek, katanya tahun 2002 saya ada hutang.

Ingat...ingat, ya waktu baru balik dari Indonesia, saya ke KL, waktu sampai di Masjid India, ada orang bagi2 kad percuma, katanya 15 sen seminit. Apa lagi saya ambillah. Bila guna, tak sampai2 pun bil, cukup 2 bulan setengah baru tiba.

Alamak, kena tipu, bukan 15 sen, tapi 35 sen. Dah lah gitu, ada cash tambahan lagi. So...macam mana ya saya fikir, orang yang kerja Telekom, bahaya tu, ada orang telekom kerjanya menipu orang, entah dia wakil atau tidak, tapi pakai baju orang celcom la, masa tu dah ada ke celcom ya, terus duit yang tipu tu, kita bayar dengan geram... bukan kah duit itu yang dibayar gaji mereka ek?

KAlau betul duit tu dibayar gaji, entah berapa ribu sebulan dan setahun orang Celcom mendapat gaji serpihan dari wang ini. Bagi saya...eeee takutlah.... Bahaya di depan neraka nanti. Halal ke wang yang lari dari perjanjian????

Cakap 15 seminit, hakikat 35 seminit.... Berani kah anda mengatakan wang itu HALAL? Saya akan bayar lah petang ini hutang, mujur lah tak sampai setengah ribu macam member yang lain.

Daging yang dibina dari sumber pendapatan yang haram, haram baginya masuk syurga.(Hadis Nabi)

So, pengajaran, lain kali jangan percaya orang di tepi jalan... Nahas kita nanti, saya dah kena. Yang kedua, anda yang nak bekerja di Celcom, elok pikir sikit, tang gaji ni. Sah bercampur duit tu dengan yang halal dan tidak. Bahkan bukan Celcom je, bank pun jugak. Jangan terkejut, seorang guru di Indonesia ada yang berkata, jangankan bekerja sebagai pegawai bank, tukang sapu pun jangan, katanya ketika memberi ceramah pada anak muridnya. Sebabnya apa... wang ..

Dan yang ketiga, segala perbuatan kita dirakam, direkod dan disimpan, hanya kita yang buat-buat lupa atau benar-benar lupa... Huhu. Bagaimana di akhirat nanti?

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive