Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

LOGO

 

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Saturday, April 18, 2009


Berhati-hati bila mengambil kira cakap anak. Memang budak ini seorang yang polos (cakap apa adanya), tidak pandai menipu lagi. Namun sebagai cikgu, mak dan ayah, kena teliti dulu cakap mereka. Jangan telan bulat-bulat, jangan kasi naik angin kita dibuatkan. Apalagi yang ada penyakit lemah jantung ke, takut-takut cepat mati....sedang tak sempat minta maaf.

Ada ada sebuah kisah, berkait dengan mulut budak ni, cerita ini saya dapat dari ibu kepada murid itu sendiri. Kisah ini dituturkan sendiri pada saya.

Cikgu kita dulu suruh pilih nak rumah pasukan apa kan, ingat tak, saya dulu pilih pengakap. Tetapi zaman sekarang, disebabkan murid ramai sangat, kalau cikgu bagi pilihan, semua akan masuk pengakap... atau semua masuk puteri Islam, ... begitulah kononnya, sehingga persatuan lain akan berkurang ahlinya.

Untuk memudahkan cerita, supaya guru yang ahlinya ramai tidak menjadi susah, kalut dan sibuk, sekarang ini cikgu dah siap agih-agihkan murid ini masuk apa, murid itu masuk persatuan apa. Ada lah seorang anak murid darjah 4 ni, dia tak suka Persatuan Puteri Islam, sorry bukan tak suka, tetapi lebih berminat nak masuk pengakap jugak. Dia baliklah mengadu pada ayahnya... setelah mengadu ayahnya berpesan, besok pergi jumpa cikgu, (kelas tu)cakap "cikgu, saya nak minta tukar persatuan lah". Saya nak masuk pengakap.

OK lah, besoknya, dia pun pergilah ke sekolah dan jumpa cikgu, ringkas cerita, dia kata begini, "cikgu, ayah saya cakap puteri Islam tak bagus". Saya nak tukar .....Petangnya dia balik rumah, mak nya bertanya ;

Mak : Engko dah cakap belum kat cikgu?
Anak : Dah...
Mak : Engko cakap macam mana
Anak : Cikgu, ayah saya cakap puteri Islam tak bagus...
Mak : Masya Allah bila masa pulak ayah engko cakap macam tu....?

Gamaknya, apa yang terlintas pada fikiran seorang guru, apabila anak murid berkata begitu, ayah dia pakai kopiah pulak tu, tentulah cikgu akan berkata dalam hati, teruk benor ayah engko ni ya.

Jadi ..pada semua...ambil lah iktibar, jangan telan sepenuhnya cakap anak. Jangan anggap anak-anak ni tak kan buat salah, kerana dia masih bersih. Ingatlah...firman Tuhan, Sesungguhnya anak-anakmu, adalah cubaan bagimu". Dalam ayat yang lain, Dan hari akhirat itu tiada tiada manfaat harta dan anak-anak, melainakan orang yang pulang mengadap Allah dalam keadaan hatinya bersih, qalbin salim".

Untuk lebih arif tentang psikologi anak, bacalah buku Psikologi Remaja, banyak pengarang yang sudah membukukannya, antaranya Prof.Dr.Zakiah Daradjat, Indonesia. Alamak, jauh benor buku ni, tak pun, kat Malaysia rasanya ada jugak buku-buku seumpama ini.

2 comments:

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive