Tuesday, April 14, 2009

Sambungan

Setelah tamat darjah enam, bapa klien menghantarnya belajar di sekolah menengah agama (1997) di Utara tanah air. Bapa klien sangat rapat dengan pengetua sekolah ini kerana pernah belajar bersama-sama.


Antara Cara Pemulihan di Inabah

Di sekolah ini (Madrasah An-Nahdzah Kedah ) klien tinggal di asrama bersama dengan pelajar dari serata negeri. Kebanyakkan kawan-kawannya terdiri dari pelajar jenis sosial, suka ketawa-ketawa dan kurang mengambil berat tentang pelajaran seperti pelajar kelas pandai.

Pada tahun 1999. klien mula berjinak dengan pelbagai pil khayal. Tujuan pengambilan adalah untuk berseronok. Setiap bulan ibu klien akan menghantar wang belanja. Sebagai anak bongsu, segala-galanya diberikan. Yang penting anak dapat belajar dengan baik dan tertunai segala keinginannya. Dek kerana berjauhan dengan keluarga, klien bebas melakukan apa sahaja, apalagi wang tidak pernah putus.

Peperiksaan SPM pafa tahun 2001 membuktikan klien kecundang, hanya mendapat gred 3. Inilah tahun terakhir klien bergelar seorang pelajar. Perbuatan klien sebenarnya telah dapat dihidu oleh pihak sekolah, namun disebabkan bapanya berkawan baik dengan pengetua, pengetua meminta bertahan di situ, kerana akan cuba membantunya (klien).

2002, klien pulang ke Kuala Lumpur. Dengan sijil SPM, klien mencuba nasib memohon pekerjaan sebagai tentera. Permohonan tidak dapat diluluskan disebabkan tersangkut urin positif dadah.

Pada tahun ini juga, merupakan tahun duka bagi klien, kerana bapanya meninggal dunia disebabkan penyakit kanser tulang. Pada hujung tahun ini, klien dihantar ke pusat rawatan penagihan swasta di Kuala Nerang iaitu Pondok Remaja Inabah I. Di sini klien menjalani pemulihan mengikut acuan agama, sistem pemulihan ialah mengikuti mendekatkan diri dengan agama melalui dzikir, solat fardu, mandi taubat, solat tahajud, hajat, ceramah agama tasauf dan sebagainya.

Kejatuhan Semula (Relaps)

Setelah menjalani pemulihan di sini selama 2 tahun, awal 2004 klien pulang dalam keadaan sihat dan baik. Malangnya, tempoh ini hanya sementara cuma. Hanya mampu bertahan selama sebulan, klien kembali jatuh semula. Pengambilan secara berjadual dan tidak tetap, namun tetap meneruskan gaya hidup ketagih dengan pil-pil. Kali ini klien mencuba heroin.

2006, Sekali lagi mencuba nasib dengan memohon pekerjaan sebagai askar, namun tetap juga gagal. Kali ini disebabkan kerana namanya termasuk dalam individu ”black list”.

Punca ”black list” kerana pernah masuk Inabah. Waktu itu, semasa klien di Inabah, kerajaan mengarahkan dikumpul semua nama-nama penagih yang berada di seluruh pusat pemulihan swasta dan kerajaan di Malaysia.

Untuk memenuhi masa lapang, klien mencuba pelbagai pekerjaan, antaranya menolong bapa saudara memasang ”canopy”, penghantar surat, pemandu dan sebagainya.

Pada tahun 2008, kakaknya yang kelima, berusaha memasukkan klien sekali lagi ke pusat pemulihan. Kali ini pusat pemulihan sukarela. Setelah menghubungi pihak AADK, kakaknya meminta AADK datang mengambil adiknya di rumah. Berkali-kali klien dari dari rumah kakak apabila mengetahui PRS dari PERSADA akan datang. Namun kali terakhir, dia tewas, sewaktu sedang tidur dirumah kakaknya, PRS dari PERSADA datang dan membawa klien ke PERSADA.

Pada awalnya, klien merasa geram atas usaha kakak dan ibunya, dia ditempatkan di sini, namun setelah menyedari usaha tersebut adalah atas dasar kasih sayang keluarga yang ingin melihat klien pulih dan normal. Klien dapat menerima takdir ini dengan redha.



Punca Menyalahguna Bahan

Terdapat beberapa punca klien terjebak dengan penyalahgunaan dadah. Antaranya ialah ;

• Kurang pengetahuan bahaya dadah pada diri sendiri

Disebabkan tidak pernah didedahkan dengan bahaya menyalahgunakan dadah, kedangkalan ilmu tentang inilah membuat klien tidak takut untuk mencuba dadah.

Kesilapan orang tua memberikan segalanya

Disebabkan klien anak bongsu, kasih-sayang tertumpu padanya, apalagi orang tuanya mempunyai warung makanan yang mendatangkan hasil lumayan. Segala keinginan klien dipenuhi, wang tidak menjadi masalah baginya. Semua keinginan akan dipenuhi asal diminta. Ibu bapa tidak mengesyaki apa-apa kerana anaknya belajar agama. Bukan sahaja ketika di sekolah menengah, bahkan semenjak kecil lagi, klien sudah menerima didikan agama di sekolah agama rakyat. Kemungkinan untuk menjadi penagih adalah jauh sama sekali.

Tinggal berjauhan dengan keluarga, (pantau)

Segalanya bebas dilakukan apabila tinggal berjauhan dengan keluarga, apalagi dalam tempoh jangka masa yang lama. Tiada siapa yang datang memantau, masing-masing menjaga diri sendiri. Peluang keemasan inilah klien merebutnya bersama rakan seangkatan untuk mencuba pil-pil khayal seperti Domikom, Erimin 5 dan ubat batuk.

Salah memilih rakan

Klien salah membuat pilihan rakan yang sepatutnya di jadikan rakan dalam membantunya dalam pelajaran. Klien bukan tidak menegur rakan yang telah menyalahguna bahan, bahkan turut terikut sama.


Penulis pernah melawat Inabah, Kedah
 

No comments:

Post a Comment