Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

PANDUAN MENGISI DATA PSIKOMETRIK

1. BUKA WEB EPKM.MOE.GOV.MY 2. KLIK GURU KAUNSELING 3. PILIH TAHUN PERTAMA 4. TURUN KE BAWAH SEKALI, KLIK DOWNLOAD LAKUKAN UNTUK SEMUA TAHUN...

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Friday, May 8, 2009
Dalam kaunseling penagihan,

Kita akan mencari masalah yang sebenar disebalik masalah yang tidak sebenar. Klien atau seseorang yang sedang menghadapi masalah biasanya akan menutup masalah yang sebenar. Dia akan menceritakan masalah-masalah yang tidak sebenar dan bukan itu sebenarnya yang menjadi masalah.

Dalam arena persekolahan,

Adakalanya kita akan bertemu murid atau pelajar yang kerap kali ponteng sekolah. Guru akan menghubungi ibu dan bapa murid ini. Jawapan yang diberikan pun bukankah jawapan yang sebenar. Petang ini saya membuat lawatan ke rumah kali kedua, dan insya Allah malam ini pun ada satu lagi tujuan atas nama lawatan ke rumah.

Sebagai orang dewasa, tak perlu sebenarnya kita bersyarah pada mereka, cukup dengan kedatangan tubuh kita ke depan pintu rumah mereka, pun membuat jiwa mereka tergaman. Sebenarnya masalah anak tidak ke sekolah, adalah bukan masalah anak itu sangat. Tetapi ada kaitan secara langsung dengan sikap ibu dan bapa.

Nabi orang Islam, pernah mengatakan

Setiap anak dilahirkan dalam keadaan putih bersih. Maka ibu bapanya lah yang mencorakkan dirinya, apakah akhirnya menjadi majusi, nasrani atau yahudi.

Sikap anak, jangan disalahkan anak. Dia masih kecil dan tak tahu apa-apa. Kitalah yang mencorak keperibadiannya, cara berfikir dan bertindaknya. Jangan nanti kalau anak tidak solat, kita menjawab dihadapan Allah, entah...dia yang malas.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive