Tuesday, June 30, 2009

Latar Belakang Kajian

Latar Belakang Kajian

Dalam kajian ini, tumpuan kaji didominasi ke arah punca ataupun faktor relapse seseorang penagih setelah menjalani secara Islami. Metode rawatan yang dijalankan ini sebenarnya dicedok 100% dari Pasentren Suryalaya, Indramayu, Jawa Barat. Berkonsepkan thariqah An-Naqsyabandiyah, yang dipelopori oleh ulama terkenal zaman silam hingga kini, Syeikh Bahauddin An-Naqsyabandi. Metode ini telah banyak memberi manfaat kepada majoriti yang datang untuk memulihkan diri.

Hasil dari kejayaan demi kejayaan inilah, satu cawangan baru dibuka di negeri Kedah, malah 2 lagi masing-masing di negeri Terengganu dan Sabah.

Dengan metode dan objektif yang sama, amalan ini cuba diterapkan. Tanpa tentangan dari mana-mana pihak, keberhasilannya menjadi bukti, bahawa terapi ”base on” agama juga mampu memberi jawapan kepada persoalan yang cari oleh manusia kini.

Di akui mahu pun tidak, metode zikir yang di amalkan ini, mampu mengubah manusia, khususnya seorang penagih dadah, dari menagih dadah, kepada menagih zikir. Hal ini ditulis dalam sebuah buku karangan Doktor Su’dan di Indonesia dengan judul, Al-Quran dan Ilmu Kesehatan Masyarakat.

Subjek Kajian

Faizun, bukan nama sebenar, anak lelaki bongsu kepada sebuah keluarga yang bahagia, dilahirkan di hospital Kuala Lumpur pada 21 September 1984. Dalam usia 25 tahun, subjek telah masuk 2 kali ke pusat pemulihan dadah.

Ibu dan bapanya mengusaha sebuah perniagaan restoran di sebuah lorong di Chow Kit. Maklum hidup membesar dalam restauran, pelbagai gelagat manusia diperhatikan. Apalagi lokasi perniagaan adalah di Lorong Chow Kit yang terkenal dengan dunia dadah.

Bukanlah hairan baginya apabila melihat atau terlihat orang lentok, menyuntik, dan mengagih bungkusan kecil berwarna putih. Orang-orang itu pun bukan mempeduli siapa yang lalu-lalang.

Pernah suatu hari, ketika usia 5 tahun, subjek mengambil puntung rokok yang masih tersisa, hasil buangan perokok di kedainya, lalu cuba disedutnya asap itu... oooiiii kau main apa tu..jerit maknya. Bukan dia tahu apa kah semua benda itu, tetapi cuma melayan perasaan ingin tahu sebagai seorang insan. Begitulah subjek membesar dalam kedai, dari pagi hingga malam, dia yang tiada pengasuh, terpaksa mengikuti ibu bapanya ke mana sahaja.

Masa terus berjalan, waktu berganti, dia dimasukkan ke Tadika Perpaduan di Keramat. Ketika usia 7 Tahun, subjek di SK Jalan Gurney. Di sini dia belajar hingga tamat darjah 6. Dalam sekolah, dia bukanlah antara yang pandai dan bijak bestari, bukan juga dari golongan yang pengakhiran dalam akademik. Namun katanya, sedang-sedang saja. Antara pertengahan.

Selesai sekolah darjah 6, bapanya menghantar menyambung persekolahan di Madrasah An-Nahdzah, Kedah. Sekolah agama ini amat masyhur dikalangan orang Kedah. Minat bapanya pada agamalah yang membawa dia ke sini. Lagipun bapanya amat rapat dengan pengetua di situ kerana pernah berkawan sewaktu zaman persekolahan dahulu.

Di sini dia tinggal di asrama. Bergaul dengan pelajar dari serata negeri. Bermacam feel dan kelakuan yang ada. Dari yang baik hatta yang nakal pun tidak ketinggalan.

Berjinak dengan Pil

Ada kawan-kawannya di sini yang agak nakal, membawa pil-pil khayal seperti nonspan, erimin 5 masuk ke asrama. Subjek tidak ketinggalan ingin mencuba atas dasar ingin berseronok. Lalu mulalah dia berjinak-jinak dengan pil-pil khayal. Dari pil, beralih ke ponteng sekolah, dan akhirnya dipanggil oleh pengetua sekolah.

Sempat juga mengambil sijil SPM, dengan pangkat 3 dia menamatkan zaman persekolahan. Tamat belajar, 2002 dia pulang ke ibu kota Kuala Lumpur.

Lantaran minat yang mendalam terhadap bidang ketenteraan, dia memohon menjadi askar. Namun keputusannya hampa kerana tersangkut keputusan ujian air kencing. Pada penghujung tahun inilah juga, bapa subjek meninggal dunia akibat kanser tulang. Namun dadah belum dapat dipisahkan sepenuhnya. Atas nasihat keluarga, subjek di hantar buat pertama kali ke pusat pemulihan dadah di Pusat Rawatan Pemulihan Dadah, Pondok Remaja Inabah I, Kuala Nerang Kedah.

Hampir dua tahun subjek disini. Pada mulanya merasa agak janggal, namun kerana penerapannya berpaksikan agama, ia memaksa dirinya menerima apa adanya. 2004 ia keluar dari Inabah.

Bukan setahun, atau 5 bulan, bahkan hanya sebulan di rumah, ia kembali relapse. Berbagai pekerjaan dilamarnya. Naik turun jabatan tertentu mencuba nasib, akhirnya mendapat pekerjaan membantu bapa saudara memasang khemah di majlis-majlis perkahwinan. Tahun 2006, subjek sekali lagi memohon menjawat pekerjaan sebagai askar. Malang kali ini, namanya tersenarai dalam golongan disenarai hitam. Puncanya kerana sewaktu tinggal di Inabah, kerajaan telah mengumpul kesemua nama mereka yang berada di pusat pemulihan seluruh Malaysia, nama subjek adalah antara yang tersenarai. Sekali lagi beliau di tolak.

Dari itu, subjek meneruskan kerja-kerja sambilan. Hinggalah 2007, antaranya ialah pemandu orang kenamaan di Putrajaya. Sambil bekerja sambil mencuri peluang on off mengambil bahan terlarang. Kakaknya yang prihatin melihat lain macam pada diri sang adik, lalu menghubungi AADK Sungai Besi mohon di ambil adiknya.

Pada 31 Disember 2008, bermulalah episod kedua dalam hidupnya tinggal pusat pemulihan, tetapi kini dibawah pentadbiran kerajaan, berbanding di Inabah, sebuah pusat rawatan swasta.

Sejarah Sosial

Subjek suka bergaul dengan rakan-rakan yang tergolong nakal semasa tinggal di perumahan flat Keramat. Sering tidak pulang ke rumah. Walaupun sudah berjanji untuk pulang. Pernah melakukan kerja meragut, kerja tidak bergaji, mencuri motosikal, memecah cermin kereta, mencuri smart tag, komputer riba dan wang.

Punca Menyalahguna Bahan

Disebabkan kurangnya pengetahuan tentang bahaya dadah pada diri sendiri, kesilapan orang tua memberikan segalanya, tinggal berjauhan dengan keluarga, dan salah memilih rakan.

Ujian Skala

Peneliti memilih ujian Stages Of Change, dalam sesi ujian yang dijalankan, subjek berada pada skala tahap ingin berubah dan sedang membina plan rancangan ke arah kepulihan.

Read more »

 
Monday, June 29, 2009

ABSTRAK

DADAH dinobatkan sebagai musuh nombor 1 negara. Kes penagihan meningkat saban tahun. Sehingga membiaknya pula pusat-pusat rawatan dan pemulihan swasta. Selain dari Pengasih, Darul Hanan, Gheha Buddhist, ada pula Inabah. Dari bermacam pusat yang ada, menandakan kepelbagaian pula cara dan pendekatan yang diambil.

Namun istimewanya dalam kajian ini, Pondok Remaja Inabah II menggunakan konsep kembali kepada agama, iaitu mengembalikan semula penagih ke rel agama setelah tergelincir dari landasan. Hasil menjalani beberapa proses pemulihan, ramai yang pulih, bahkan majoriti telah pulih seperti sediakala. Namun tidak dapat dinafikan masih ada yang tergelincir. Walau pun mengikuti program yang sama, dari guru atau pimpinan yang sama dan dengan metode yang sama, masih ada yang jatuh. Berdasarkan kenyataan inilah, satu topik Kajian Kes berkaitan hal ini dikaji dan dipelajari.

Seorang penagih muda, yang baru keluar dari pusat rawatan dadah Pondok Remaja Inabah, Kuala Nerang Kedah, setelah menjalani kehidupan diluar selama sebulan, subjek kemudian jatuh (relapse) semula. Punca kejatuhan di gali, faktor kelemahan dicari, dalam pencarian ditemui titik-titik kelemahan yang menjadi punca. Bertolak dari punca-punca inilah, satu mekanisme untuk merancang plan tindakan terhadap klien sesuai dengan dirinya.

Klien anak bongsu dari 8 orang adik-beradik. Pernah diberi didikan agama dari sekolah rendah hingga sekolah menengah. Bahkan pernah belajar di sebuah sekolah menengah agama terkemuka di negeri Kedah. Namun dadah tidak mengenal darjat, bangsa, kasta dan sejarah pendidikan manusia.

Hasil kesimpulannya, metode pemulihan cara pertama di Pondak Remaj Inabah sememangnya berhasil, namun masalah sikap yang ada pada dirinya menjatuhkan dirinya sendiri. Klien kini mempunyai kesedaran, dan berhasrat ingin keluar dari alam penagihan secara total. Kemudian mengamalkan gaya hidup sihat. Tiada cara yang lebih sesuai buat dirinya, kecuali mengubah sikap, membina sikap ketegasan diri, memperkuat rohani dengan amalan-amalan ibadah seperti solat, berzikir dan doa-doa tertentu.


bersambung

Read more »

 

Pak pandir menunjukankan kepandaiannya

Pak pandir menunjukankan kepandaiannya

Nak dijadikan cerita, suatu hari pak pandir melalui satu lorong yang kecik semasa hendak pulang ke rumahnye.
Entah macamana, di tengah perjalanannye tadi dia terjumpe seketul taik yang masih panas.
Tapi dia masih konpius sama ada betul ke bende yang dia jumpe tu seketul taik.
Oleh kerana kemusykilan yang teramat sangat tu, pak pandir ambil keputusan untuk mengkaji sampel najis berkenaan.
Pak pandir tengok ngan lebih dekat taik tersebut, lalu dia berkata,
'Bentuk macam taik...' Lepas tu dia pegang pulak taik tu, lalu dia berkata,
'Lembik...macam taik.'
Lepas tu dia ambik sikit taik tu lalu dia hidu
taik tu, lepas tu dia berkata,
'Bau macam taik.'
Oleh kerana pak pandir ni masih ragu-ragu dengan taik tu lalu dia pun mengambil keptusan untuk menjilat sedikit taik tersebut.
Sebaik sahaja dia menjilat taik berkenaan dia pun menjerit...
'MEMANG TAIK! NASIB BAIK AKU TAK TERPIJAK!!!'

Read more »

 
Saturday, June 27, 2009

Semalan dan Esok....apakah begini selamanya


ANDAI BENAR

Andai esok hari Sabtu (27 Jun 2009) adalah hari cuti bagi kita semua, maka hari ini , hari Jumaat, tanggal 26 Jun 2009, merupakan hari terakhir kita bersua di sini dalam sebuah sekolah.

Selamat Jalan, itu yang dapat cikgu-cikgu di sini ucapkan,dan selamat berjaya. Kamu dilahirkan untuk masa akan datang. Justeru berjuanganlah untuk menjadi manusia yang berguna kepada diri sendiri, bangsa dan agama.


Begitu juga kepada rakan-rakan guru, yang telah lama tenggelam timbul bersama SK Bangi, terutama Puan Mazidah, orang yang paling lama, dan antara paling banyak berjasa untuk kemajuan SK Bangi, khususnya dalam akademik. Mungkin ada yang tidak sedar, kepakaran beliau dalam B.Inggeris tidak dapat kita nafikan. Semoga Allah memberi pembalasan yang lebih atas usaha gigih beliau selama ini.

Tidak lupa juga kepada semua guru-guru yang lain. Setitik jasa, sepatah kata, sebutir mutiara yang ditaburkan di sini, insya Allah akan tumbuh subur dan menghijau suatu masa nanti.

TIDAK MAMPU MENOLAK TAKDIR

Wahai murid tercinta, Kita tidak mempu menolak takdir, bahwa suatu masa nanti kita pasti akan berpindah dan berpisah. Berpindah dari satu lokasi ke satu lokasi, dari satu situasi ke situasi yang lain, sehingga akhirnya, dari bumi yan fana ini ke alam barzakh yang sedang menanti.

Jadikan pemergianmu suatu masa nanti, ditangisi oleh orang-orang disekitarmu. Sebaliknya jangan anda menjadi, adanya dirimu di satu-satu tempat tidak menambah, hilangmu tidak berkurang. Akan tetapi, jadilah orang yang sangat bermanfaat kepada orang lain.

KEM MEMBINA UMMAH

Dalam pada itu, satu kem sedang berlangsung di SK Bangi melibatkan murid-murid tahun 4 seramai 50 orang. Abang dan kakak fasi dari KUIS bermurah hati ingin mencurahkan ilmu secara percuma. Semoga yang hadir dapat memanfaatkan cuti ini untuk mendapat suatu ilmu yang berguna.

Sebelumnya, 15 orang didapati menolak dari mengikuti program ini atas alasan ingin ke POrt Dikson, ke rumah saudara dan sebagainya. Padahal program ini percuma untuk mereka. Sayangnya mereka yang telah terpilih, tetapi menolaknya.

KIPAS 3 JUPITER, SAH ROSAK


Dalam kesibukan melayan pelawat dan ibubapa, admin pula melayan kelas 3 Jupiter yang kononnya terputus aliran elektrik sehingga 2 kipas dihadapan tidak berpusing. Bangunan kabin ini cukup meremaskan siapa sahaja yang berada didalamnya.

Pihak kontraktor Panasonic sebelum datang dan mengesahkan bahawa pendawaian yang bermasalah. Namun setelah semakan ulangan di adakan, dengan pelbagai cara, termasuk menyambung langsung dari suis utama ke kipas, ternyata tidak juga berfungsi selayaknya. Sahlah, kipas yang rosak, sedangkan aliran elektrik tetap ada. Justeru, kami memohon jasa baik baik ibu bapa 3 Jupiter, memberi pinjam sebuah kipas berdiri, untuk keselesaan anak-anak kita sementara kipas baru akan diganti. Kerana bilik kabin itu, terlalu panas jika kipas tidak dapat memainkan peranannya.

Dalam pada itu kelas 4 Neptune yang sekian lama ibarat periuk panas, juga mengalami masalah yang sama, dari pemeriksaan didapati fius ini yang tidak mempunyai elektrik. Kami sudah pun menukarnya. Terima Kasih di atas kesabaran pihak guru mengajar dalam panas dan murid belajar dalam keresahan.

KELAB TAHA

Ramai yang mencari kaunter Tabung Haji, sebenarnya pegawai tersebut sudah datang dan terpaksa pulang jam 3.30 petang. Semenjak pagi jam 8.00, beliau menunggu ibu bapa sesi pagi, seramai 100 orang murid lebih yang menggabungkan diri dalam kelab TAHA. Rupanya ramai juga yang berminat sehingga pihak Tabung Haji yang tidak senang duduk lama.


Untuk memberi respon berhubung permintaan admin tentang kipas di atas, sila emel kan ke afraima@yahoo.com atau hubungi 019-4424417.

Read more »

 
Thursday, June 25, 2009

Dari Cheherong ke Kelantan

Oleh : Noorhisham Hamzah,S.sos.I

KELANTAN : Perjalanan sepanjang 3 hari memberi banyak masukan kepada semua pelajar SPADA atau nama panjangnya Special Programme Alcohol and Drug Abuse. Dalam foto ini kami sedang berada di Pondok Pusat Rawatan Dadah Tradisional Darul Hanan di Wakaf Bharu.
Kedatangan kami disambut oleh Tuan Guru Haji Mohd Zain bin Haji Abu Bakar dan keluarga. Kami sungguh gembira atas layanan yang begitu baik dan sempurna.

Nampaknya di sini pun ada kelainan juga dalam proses rawatan, berbanding dengan rawatan yang telah kami singgahi di Kuala Nerang Kedah minggu lalu yang menggunakan sistem Zikir Thariqah Naqsyabandiah. Di sini ada sistem rawatan tuntun, Iaitu pesakit penagih dadah ini akan dipukul dengan rotan oleh Tuan Guru Haji Mohd Zain sendiri seluruh badan dengan bacaan tertentu bertujuan membuang sisa toksid dalma badan penagih.

Gambar yang mengandungi kerek telaga ini sebenarnya adala tempat penghuni mandi wap. Mereka duduk di dalamnya selama 45 minit sambil membaca surah Al-Fatihah sehingga 100 kali. Hal ini dilakukan selama 15 hari.

Di belakang pondok Tuan Guru ini ada kebun yang digunakan untuk penghuni bercucuk tanam. Ada tanaman pisang dan betik. Kebanyakan penghuni berasal dari negeri Kelantan sendiri dan Terengganu.





Kelihatan pensyarah USIM, Ustaz Khairi Mohammad bergambar bersama dengan Tuan Guru sebagai kenang-kenangan.

Beliau yang berasal dari Petani Thailand menggunakan teknik yang diambil dari Cheherong Thailand dengan menggunakan teknik rawatan Islam. Sehingga kini sudah ratusan penghuni berjaya disembuh disini. Bahkan menurut tuan guru lebih 80% sudah berjaya disembuhkan. Kepada sesiapa yang ingin mencuba konsep pemulihan dadah di sini boleh menghubungi beliau di 017-9176643. Pusat pemulihan ini mendapat kelulusan dari AADK sendiri. Saya menyaksikab pelbagai peringkat umur dari 14 tahun hingga 50 tahun lebih dan dari orang kampung hingga anak pegawai tinggi kerajaan. Betullah dadah tidak mengenal mangsa.

Perjalanan kami diteruskan ke destinasi terakhir iaitu di Bachok Kelantan. Kami ke Pusat Serenti Wanita di Bachok. Disini memuatkan seramai 150 orang penghuni.

Saya sempat mengadakan sesi temubual dengan seorang penghuni disini. Alia, bukan nama sebenar, berusia 40 tahun sudahpun mempunyai 3 orang anak dan seornag suami. Di awal hidup ketika dibangku sekolah di tingkatan 4 mengenali ganja dan syabu melalui seorang rakan.

Berawal dengan kehidupan tanpa ibu dan ayah. dibela oleh seorang nenek kandung.

Keseronokan menghisap ganja membawa dirinya sehingga menjadi pusyer. Pusyer terkenal dikalangan penagih dadah sebagai pembekal dadah. Dengan kos RM200.00 dia boleh mendapatkan RM300.00 setelah di pekkan ke plastik lain.

Terlalu seronok dengan najis ini tidak menghalang dia berkenalan dengan seorang jejaka yang akhirnya membawa mereka ke gerbang perkahwinan.

Suaminya mula sedar yang dirinya seorang penagih, tetapi berusaha membantu dengan nasihat supaya berhenti. Namun kata-kata itu semua bagaikan mencurah air di daun keladi. Pada suatu masa ketika menjual bahan terlarang inilah dia ditangkap dna terpaksa meringkup di pusat serenti wanita di Kemumin.

Tempoh 12 bulan tidak mampu mengubah dirinya menjadi manusia yang putus ketergantugan dengan dadah. Setelah keluar penjara, rupanya suami saya sudahpun berkahwin lagi dna kami tinggal sebumbung. Sebagai seorang penagih, amat mudah bagi hati ini untuk kecewa. Dapat saya rasakan katanya betapa sudahpun kasih sayang suami saya berkurang dan berbeza walaupun anak-anak masih menerima. Kerana kecewa berat, saya kembali menagih dan ini kali kedua saya masuk ke pusat ini. Dan sesungguhnya saya tidak mampu berdepan cabaran di luar sana apabila keluar nanti. Kemungkinan menagih semula (relapse) amat besar. Siapa lagi yang akan menerima saya. Suami dah kahwin. Kerja tiada, ibu bapa pun dan meninggal.

Saya memberikan harapan untuk menjadi insan yang baik dan doa kepadanya. Saya minta berdoa dihadapan saya setelah bercerita panjang lebar tentang hidup dan mati, susah dan ujian dalam hidup, janji dan amaran Tuhan, katanya saya ingin berubah. Lantas dia mengangkat tangan seraya berdoa. Akhir kata, tiada yang mampu mengubah diri kita kecuali kita sendiri dan tuhan tidak pernah sesekali menghalang kita untuk apa pun.

Dalam perjalanan pulang kami singgah di POndok Moden Bachok untuk solat Asar dan Zuhur. Selamat Jalan...

Read more »

 

Sejarah Kemasukkan Islam ke Kelantan

Sejarah Kemasukan Islam Ke Negeri Kelantan

Mengikut cacatan sejarah, Islam masuk ke Kelantan lebih awal daripada Melaka. Islam dicatat masuk ke Kelantan melalui Champa terus ke Patani dan tiba di Kelantan. Ia dibuktikan lagi melalui Batu Bersurat yang bertarikh 1303 masihi yang ditemui di Kuala Berang. Ini bermakna sebelum Islam sampai ke Terengganu terlebih dahulu sampai ke Kelantan kerana laluannya melalui Patani.



Selain itu, terdapat bukti kepingan wang emas ditemui di Kota Kubang Labu di Pasir Pekan, Tumpat pada 1912 yang tercatat tarikh 577 hijriah bersamaan 1181 masihi. kota tersebut merupakan bekas pusat pentadbiran Kelantan Barat.

Bermula dari situ Islam terus tersebar di Kelantan dan Masjid menjadi halaqah menyebarkan ilmu kepada anak-anak murid yang datang dari segenap ceruk rantau. Masjid tertua di Kelantan yang dibina lebih 300 tahun lampau masih boleh dilihat sehingga sekarang iaitu masjid Kampung Laut(kini ditempatkan di Nilam Puri).

Perkembangan Islam di Kelantan berlaku secara pesat dibawah pemerintahan Long Yunus. Sultan terbabit menghantar anaknya mendalami ilmu agama di Mekah bersama Sheikh Abdul Halim.

Selepas kembali dari Mekah Sheikh Abdul Halim mengajar secara lisan di masjid-masjid. Pada abad ke 19 muncul lebih ramai lagi ulama-ulama terkenal di Kelantan antaranya, Tok Pulau chondong (1792). Ulama tersebut mendirikan pondok yang pertama di Kelantan dan mengajar kitab yang ditulis dengan tangan.

Kutipan dari http://yuzyvtec.blogspot.com/

Read more »

 




singgah jap kat Masjid Kristal Terengganu

Solat asar di Masjid Rantau Abang




Dr.Lenny bersama Azyan

Berada di hotel Damai Kota Bharu hari kedua.

Read more »

 
Wednesday, June 24, 2009

Pembukaan SK Bandar Sri Putra




Read more »

 

Inikah dia yang dibanggakan?

Anak Melayu? Sesat dalam terang. Belum sampai akhirat, mereka dah sesat di dunia. Kalau lah mati dalam keadaan begini....hmmm.....bukan menuduh....tiada mana jaminan mereka tidak akan berdepan dengan siksaan Tuhan. Menelanjangi diri, minum arak yang telah diharamkan secara mandatori. Mana mak bapak mereka?

Read more »

 
Monday, June 22, 2009