Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

PANDUAN MENGISI DATA PSIKOMETRIK

1. BUKA WEB EPKM.MOE.GOV.MY 2. KLIK GURU KAUNSELING 3. PILIH TAHUN PERTAMA 4. TURUN KE BAWAH SEKALI, KLIK DOWNLOAD LAKUKAN UNTUK SEMUA TAHUN...

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Tuesday, June 9, 2009

Masa kecik-kecik dulu, dusun ini menjadi tempat kami mencari buah "larok kuba" (kerbau). Dusun ini juga menjadi laluan kami ke sungai. Ada seekor anjing serigala (entah siapa pemiliknya) kami panggil John, sering mengikut kami hingga ke sungai. Namun sungai itu semakin kelam warnanya, apabila bercampur antara sungai keladi dan sungai Kubang Tuman dari Tanjung Chat. Kami jarang lagi mandi-manda. Jarak ke sekolah 5 km, hari-hari jalan kaki, waktu balik penat dan kaki panas dek pijakan pada tar, tapak kasut semakin menipis, kepanasan jalan di tembak mentari semakin ku rasakan, kami berehat dulu di taman cina. Bermain keretapi, buaian, sehinggalah peluh hilang di dahi. Perjalanan di teruskan, petang2 kami main di "barus". Cikgu BM pernah bertanya saya, apa ni Hisham barus, tempat kami main lah cikgu... oo itu bekas sawah bendang namanya. Dah tukar balik. Katanya sambil memulangkan buku karangan BM.


Hari Jumaat pula dusun ini dipenuhi kaki judi, judi daun teruk, judi ayam dan lain-lain. Sepupu ku bertugas mengempiskan tayar kereta sang penjudi. Waktu habis berjudi, mereka menyumpah-nyumpah, Cish! menatang mana bocorkan tayar aku..

Kini dusun itu menjadi taman. Taman Tenkgu Anis. Di datangi manusia seluruh bandar Kota Bharu dan sekitarnya. Dulu hutan, sekarang bandar, bas pun sudah lewat. Dulu terpencil, sekarang terkenal. Habis tanah kampung kami kena biasan taman, semuanya menjadi taman. Ada rusa, ada buaya, burung merak, ayam serama dan hidupan lain. Banyak pula masjid didirikan, kolam anak-anak bermain, gelongsor dan segala jenis permainan.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive