Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

LOGO

 

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Saturday, August 8, 2009
Bangun pagi, terus pergi kerja, pulang ke rumah, istirehat ala kadar, keluar lagi, kalau hari cuti, dapatlah peluang tidur barang sebentar. Siang dan malam berganti, itu-itu juga yang ku kerjakan. Apa sebenarnya yang ku kejar selama ini? Kerja sudah ada, gaji alhamdulillah, cukuplah buat makan, keluarga jugak ku punya, kelebihan tuhan karunia, dapatlah ku bercakap dengan manusia, untuk mengcelikkan mata yang terpejam, mengejut yang bermimpi panjang.

Oh, Dunia tak ubah laksana padang bola yang luas, semua manusia sedang beraksi rancak. Ada puluhan pemain yang sudah dikeluarkan. Ganti yang lain, yang masih muda, yang belum sakit. Menyambung permainan. Tiada permainan yang dimainkan secara terus-menerus, hingga bermingu-minggu dan bertahun-tahun lamanya, suatu ketika, pengadil membunyikan wiselnya, menandakan tamatnya sebuah permainan.

Dunia ini pun tak lama, suatu ketika nanti, wiselpun akan ditiup, semua manusia akan menghadapi saat kebangkitan. Oh, menang atau kalau adat dalam permainan. Begitulah dalam kehidupan ini, kita yang sedang bertarung dengan harta, anak, keluarga, sahabat dan karya, akan ada satu penanda, menang atau kalah. Yang menang akan menerima buku amalan dengan tangan kanan, yang tersungkur akan mengambilnya dari arah belakang.

1 comment:

  1. Begitulah hakikat sebuah kehidupan. Datang hanya singgah untuk mendapatkan bekalan sebagai persiapan menghadapi Mahsyar.....

    ReplyDelete

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive