Sunday, September 6, 2009

Akhirat Nanti Tempat Pulang Kita



Alangkah singkatnya hidup, antara azan dan sholat, begitulah perumpamaan tempoh manusia hidup. Bukankah hanya sekejap saja antara azan dan sholat? Waktu kita dilahirkan, bapa kita meng-azankan di telinga kita, dan, sewaktu... kita pergi buat selamanya nanti, orang ramai yang membetulkan saf, "Sahaja aku sembahyang sunat ke atas mayat ini, Lillahi Taala".

Oleh itu, sebarkan kasih sayang, ciumlah orang-orang terdekat dengan anda sewaktu anda masih hidup. Adalah, sangat pilu, mengingatkan manusia yang tidak pernah diciumi anaknya, namun ketika mayat berada di atas tikar mengkuang, ketika itu orang memanngil, siapa belum lihat lagi sila datang kemari, sapa belum cium lagi, sila ke mari.

Ketika itu....waduh....apa gunanya lagi bagi si mayat yang akan mengembara ke alam barzakh, apalagi yang pergi tanpa bekalan.




Carilah dunia, seolah-olah engkau akan hidup selamanya, dan beramal-lah untuk akhiratmu, seolah-olah engkau mati esok hari. Carilah akhirat bagi dirimu. Hidup ini kontrak cuma, hanya sementara, setiap jiwa akan diberikan kesempatan sekali sahaja untuk hidup. Ayuh...semua, kita beramal.

"Ku Merintih
Aku Menangis
Ku Meratap
Aku mengharap
Ku meminta dihidupkan semula
Agar dapat kembali ke dunia nyata
Perjalanan ruhku
Melengkapi sebuah kembara
Singgah di rahim bonda sebelum menjejak ke dunia
Menanti di barzakh sebelum berangkat ke mahsyar
Diperhitung amalan
Penentu syurga atau sebaliknya
Tanah yang basah berwarna merah
Semerah mawar dan juga rindu
7 langkah pun baru berlalu
Seusai talqin bernada syahdu
Tenang dan damai di pusaraku
Nisan batu menjadi tugu
Namun tak siapapun tahu Resah penantianku
Terbangkitnya aku dari sebuah kematianku
Seakan kudengari tangis mereka yg kutinggalkan
Kehidupanku di sini bukan suatu khayalan
Tetapi ia sebenar kejadian
Kembali Ruh kembali
Kembalilah ke dalam diri
Sendirian sendiri
Sendiri bertemankan sepi
Hanya kain putih yang membaluti tubuhku
Kewujudan kaku jasad di dalam keranda kayu
Ajal yang datang di muka pintu
Tiada siapa yang memberi tahu
Tiada siapapun dapat hindari
Tiada siapapun yang terkecuali
Lemah jemari nafas terhenti
Tidak tergambar sakitnya mati
Cukup sekali tak sanggup untuk ku mengulangi
Jantung berdegup kencang menantikan malaikat datang
Menggigil ketakutan kelam pekat di pandangan
Selama ini diceritakan kini aku merasakan
Di alam barzakh jasad dikebumikan
Ku merintih
Aku menangis
Ku meratap
Aku mengharap
Ku meminta
Dihidupkan semula
Agar dapat kembali ke dunia nyata

" Far East
 

No comments:

Post a Comment