Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

PANDUAN MENGISI DATA PSIKOMETRIK

1. BUKA WEB EPKM.MOE.GOV.MY 2. KLIK GURU KAUNSELING 3. PILIH TAHUN PERTAMA 4. TURUN KE BAWAH SEKALI, KLIK DOWNLOAD LAKUKAN UNTUK SEMUA TAHUN...

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Sunday, September 27, 2009
Sesungguhnya kamu datang dari tanah, dan akan kembali kepada tanah

Kaum muslimin dan kerabat terdekat diberi peluang menatap wajahnya terakhir kali

27 September 2009. Pak Lah, itulah nama gelaran yang cukup terkenal dikalangan masyarakat Bangi lama, khususnya di Masjid Bangi dan Surau Batu 6. Semalam adalah hari terakhir beliau bernafas dimuka bumi ini, jam 2.30 petang bertempat di HUKM tingkat satu, jasadnya menghembuskan nafas yang terakhir.
Pelawat sentiasa ada
Kaum muslimin dan kerabat terdekat diberi peluang menatap wajahnya terakhir kali

Penulis sempat menziarahinya ketika beliau terlantar di Hospital bulan Ramadhan baru-baru ini. Di akhir pertemuan, beliau meminta tolong doakan saya selepas sembahyang, supaya dapat ke surau menunai sholat berjamaah lagi.
Pelawat terdiri dari sanak-saudara dan warga Taman Bangi Indah menziarahinya Mayat dibawa ke Masjid Karyah Bangi selepas Asar, para jamaah sempat membacakan tahlil sebelum disholat mayat sementara menunggu ketibaan Tuan Guru dari Lenggeng bagi mengimamkan sholat jenazah ke atas beliau. Beliau yang juga Imam, Bilal dan Makmun di masjid dan surau, adalah mantan Tentera di Tanah Melayu. Jenazah beliau disemadikan dengan aman di Tanah Perkuburan Bangi Lama, selepas sholat Isya' pada hari yang sama.

Sesungguhnya janji Allah, tiada yang kekal di atas kehidupan ini, melainkan Dia jua. semuanya akan kembali mengadapNya dalam keadaan bagaimana sekalipun hidup didunia ini. Artis, ulama, profesional mahupun yang miskin melarat, tetap akan menemui kematian. Al-FATIHAH

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive