Friday, September 11, 2009

Penyesalan Tuan Sya'ban

Diceritakan oleh guru saya (Drs. Tengku Tarmizi Dahmi) ketika mengikuti kuliah mingguan (Bidayatul Hidayah) di rumah beliau, Kampung Lam Duro, Aceh Besar, Darussalam pada tahun 2001. Bahawa pada zaman Rasulullah, terjadi sebuah kisah.

Pada satu subuh, seperti biasa, suasana agak gelap, manalah ada lampu macam sekarang, ketika bilal qamat untuk sholat subuh, ada satu ruangan yang tidak dipenuhi, padahal menjadi kebiasaan sahabat akan memenuhi saf-saf tersebut. Tempat itu sebenarnya sentiasa diduduki oleh salah seorang sahabat, kebiasaannya, dia tidak pernah tidak datang solat subuh. Maka sahabat membiarkan tempat itu kosong, (mungkin dihujung) kerana menghormati tuannya.

Begitu selesai sholat subuh, Rasulullah dan sahabat bergegas ke rumah sahabat tadi. Dari jauh kedengaran suara perempuan menangis...rupanya rumah itu ialah rumah Tuan Shaban kata guru saya.

Suami Meninggal. Nabi bertanya pada isterinya, ada apa gerangan menyebabkan Tuan Syaban tidak hadir ke masjid pagi ini? Suami saya meninggal ya rasulullah... (Mungkin ada perbualan lain) Nabi lalu bertanya, apakah ada tanda-2 sebelum ini dia akan meninggal? Tiada jawab isterinya. Ada tak (pesanan) atau sesuatu yang dia ucapkan sebelum meninggal.?

Tak ada Ya Rasullulah.Cubalah ingat2, mungkin ada kata Nabi. Oh ya, saya baru teringat, ada kata-kata yang dia ucapkan,tapi saya tidak faham apa maksudnya.(Ada tanda-2 biasanya kalau seseorang hampir dengan ajalnya )

Dia sering mengucapkan 3 kalimat ini. "lau kaana ba i'daa, lau kaa na jadida, lau kaana jamia" Nabi adalah manusia yang boleh berhubung dengan ALLAH, lalu berdoa menanyakan akan Tuhannya apakah maksud kalimat tadi.

Peristiwa yang
datang ketika ajal hampir.

Rupanya ada beberapa peristiwa yang pernah terjadi dalam hidup Syaban sewaktu dia masih hidup. Dan peristiwa ini ditayangkan kembali kepadanya ketika dia hampir2 meninggal dunia, bagaimana balasan Tuhan dengan syurga dan segala kenikmatannya khas untuk Syaban, akibat beberapa amalannya.

1. Peristiwa pertama, dia pernah menolong orang buta melintas jalan. Bayangkan tuan2 jalan di Mekah waktu itu, hanya beberapa langkah, tidaklah sebesar jalanraya kita sekarang ini. Maka Tuhan menayangkan balasannya di syurga kepadanya. Sebab itu dia menyesal dan berkata, "Lau kaa na ba iida " Alangkah bagusnya jika lebh jauh lagi (jaraknya).

2. Peristiwa kedua, ketika dia menuju ke masjid untuk solat subuh, ada seorang perempuan bersama anak kecil di luar pintu masjid dalam keadaan kedinginan. Entah dari mana perempuan miskin ini. Tuan Syaban sempat merenung sekejap, bahkan perempuan itupun sempat melihatnya. Syaban seolah-olah terdengar suara bisikan perempuan itu, engkau tidak tahukah, bahawa daku dan anakku ini dalam keadaan kesejukan? Melihat akan keadaan dia kesejukan, lalu tuan Syaban membuka satu baju sejuknya yang dia pakai dan diletak kan di atas perempuan itu, lalu dia memasuki masjid tanpa berkata apa-apa.

Ketika saat hampir sakaratul maut, dia berkata, "Lau kaana Jadiida" Alangkah bagusnya jika (aku bagi baju) yang lebih baru.Rupanya dia menyesal kerana amalnya hanya memberikan baju yang sudah agak usang (almaklum, baju sering dipakai untuk menutup sejuk dan panas).

3. Peristiwa ketiga, ketika dia duduk di rumah, lalu didatangi seorang perempuan membawa seorang anak, "tolooong, saya dan anak lapar... " kata perempuan itu.Lalu Syaban ke dapur dan mengambil seketul roti (arab), lalu dipatahkan 2. Satu bahagian diberikan kepada perempuan itu dan sebahagian lagi disimpannya untuk dia dan keluarganya makan.

Rupanya peristiwa sempat dirakam oleh Malaikat dan ditayang semula sebelum dia meninggal dunia. Alangkah menyesalnya Tuan Syaban sebab memberikan hanya separuh dari roti itu, sebab itu dia berkata "Lau kaana jamian" Jikalah....aku bagi semuanya...(tentu lebih besar pahala dan balasannya)..

Upgrade Amal

Demikianlah secupil kisah untuk pembaca blog saya, Semoga ada manfaatnya. Ingatlah....kalau Syaban yang sudah berbuat baik pun menyesal kerana masih belum maksimum amalnya, inikan kita pula yang beramal acah-acah dan main-main. So, kita mesti serius dan upgradekan amal kita. Sehingga kita menjadi hamba sebagaimana terlukis dalam Al-Quran, "Radiallahu anhum, wa radhu anhu.."Allah Taala redha kepada mereka..dan mereka pun redha terhadap ALLAH.

Marilah teruskan beramal....jangan nanti nyawa di kerongkong, baru kita menyesal tak sudah. Peringatan untuk diri sendiri jugak.
 

No comments:

Post a Comment