Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

BUKU APPSHEET 2

  RM35.00

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Thursday, January 14, 2010
Pejam celik pejam celik, rasanya baru kelmarin daku dibesarkan dan hidup berbasikal ke sekolah. Bermain lompat-lompat di kantin Sekolah Kebangsaan Padang Garong. Ke Dusun mencari buah "larak". Ke Sungai Pok Ma Aka mandi bersama rakan, ke surau dengan Ustaz Mad Dahan, bermain bola dari pukul 3.30 hingga hampir maghrib. Berbasikal mencari buah getah. Ke Lundang mengikuti kawan. Rupanya itu puluhan tahun yang lalu.

Pagi ini jam 9.30, cukuplah umur ku hidup di dunia ini 33 tahun. Terlalu banyak rezki KurniaanMu Tuhan. Entah kan besok, entah kan lusa, kapan daku akan menghadapMu. Banyak dosa yang telah ku lakukan. Banyak masa yang telah ku habiskan.

Entah berapa langkah lagi yang masih tersisa. Entah berapa suap lagi nasi yang ada. Entah berapa jauh lagi kaki ini boleh melangkah. Pada Mu Tuhan, daku yang lemah, tangan penuh noda dan dosa, ampunkan dosa ku, andainya hidup ku amat singkat, matikan daku dalam rahmat, berkenala menujuMu penuh rahmat, menuju akhirat semnetara di liang lahad.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive