Thursday, March 25, 2010

Buang Anak @ Bayi

Buang Anak ? Jarang sekali berlaku, walaupun berlaku juga manusia buang anak. Tidak mudah untuk kita jumpa. Yang berselerak di dada akhbar, sebenarnya bukan sepasang suami isteri buang anak, tetapi perempuan @ wanita2 tak bersuami buang anak.

Kononnya ramai yang nak jadi macam Ibunda Nabi Isa, melahirkan anak tanpa suami. Ceh...Ibu Nabi Isa lain, dia memang satu dalam dunia. Untuk makluman anda, manusia ini ada 4 kategori.


1. Tiada unsur Bapa dan Tiada Ibu (Nabi Adam)
2. Ada Unsur lelaki sahaja, tiada unsur perempun (Siti Hawa)
3. Ada unsur perempuan, tiada unsur lelaki (Nabi Isa) dan
3. Ada unsur lelaki da perempuan (Kita semua)


Akhir Zaman

Setiap hari ada 83 kes pendaftaran anak luar nikah. Apa masalah yang sebenar? Masalah yang sebenar bukan buang bayi, tetapi hubungan haram antara kedua pasangan. Lalu untuk menutup malu, anak dibuang kerana itu bahan bukti.

Lahir Anak Luar Nikah<-(dari) Hubungan Haram<-(kerana) Tiada Kawalan dari keluarga @ Tiada Keluarga= Sebab ( Ahli Keluarga Jahil Agama) Hidup Susah, Rupa paras tak lawa. Kemiskinan dan lain-lain

Itulah antara punca, remaja yang hidup tanpa kongkongan ibu bapa dengan ajaran agama, akan menjadi begitu. Atau remaja tanpa ibu bapa. Dia lari lari rumah, kes-kes perceraian turut menambah angka bilangan kes di atas.

Dalam surah Thaha ayat 124 Tuhan memberi amaran :

Barangsiapa yang berpaling (ingkar) dari mengingatiKu (mengikuti peraturan hidup bertuhan), maka (sebagai balasannya) baginya kehidupan yang sempit di dunia, dan (jangan lupa) di akhirat kami akan bangkitkannya dalam keadaan buta matanya" bertanya lah ia, wahai tuhan, kenapa Engkau bangkitkan kami dalam keadaan orang yang buta matanya, (aduhai susahnya berjalan, didunia saja susah untuk bergerak, ini kan pula di akhirat yang luas, tempat yang tidak pernah kita sampai), padahal aku dulu didunia adalah termasuk orang yang celik? sambung...



Demikian azab Allah terhadap manusia yang mengingkari suruhannya. Antara lain banyak kes-kes seperti itu adalah kerana kita hidup di akhir zaman.

Dizaman Nabi Isa, Firaun (Bang Un) membunuh kanak-kanak lelaki, habis semua anak lelaki dibunuhnya kalau dia jumpa, kerana takut kanak-kanak tersebut membesar dan akan merampas kerajaannya.

Dizaman Jahiliah era kelahiran Nabi Muhammad, manusia membunuh anak perempuannya, bahkan Saidina Umar antara salah seorang yang menanam anak perempuannya hidup-hidup, lantaran (adat sesat orang arab masa tu) malu mendapat anak perempuan yang kononnya tidak boleh buat kerja berat, itu dan ini.

Adapun dizaman kita ini, manusia membunuh jiwa tanpa mengira lelaki dan perempuan. Dicampaknya dalam tong sampah, dihanyutkan ke sungai, dibakar.... masya Allah. Manusia sudah berubah statusnya, dari makhluk yang sopan, kepada makhluk yang ganas, separuh gila, lebih dahsyat dari binatang kan.

Ada tak kita dengar haiwan membakar anaknya? Atau kambing meninggalkan anaknya di tepi masjid? Atau lembu menghanyutkan anaknya ke sungai Klang? Inilah dunia kahir zaman, dari itu, tuhan berpesan lagi..

Quuuu... anfusakum, wa ahliikum naara

"Jagalah diri kamu dan ahli keluargamu (isteri dan anak-anakmu) dari bakaran api neraka". Mungkin kita tidak boleh menjaga adik sendiri,bapa sendiri dan ibu sendiri, walaupun darah daging, (kerana masing-masing tidak sama) tidak mengapalah kalau sudah berusaha, tetapi jangan sampai anak-anak sendiri tidak terjaga, baik auratnya, sembahyangnya dan pergaulannya, apa lagi kalau tidak mampu menjaga diri sendiri.

Terima kasih kerana membaca



 

No comments:

Post a Comment