Tamu






widgets

Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

Soalan-soalan seputar FingerPrint Analyst

Admin Blog

Admin Blog
Noorhisham Hamzah

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Bantuan Musim Covid

Buletin 1, 4.4
Motivasi 1, 4.4
Motivasi 2 ,6.4
Buletin 2
Soal Selidik COvid
Hubungi Murid. 19.4
Mengisi epkm, 21.4
Buletin 3, 26.4
Hub Parent, 27.4
19.5 Mesy SPada
Saturday, April 24, 2010
Kebiasaannya semua makanan sedap dan menyelerakan, namun apabila seseorang itu deman, dia akan merasakan semuanya tawar dan tak sedap, padahal orang lain boleh makan dengan sedapnya.

Wa maa umiruuu illa li ya'buduLLaha MUkhlisiena lahud dien. Dan tidaklah Aku menyuruh kamu melainkan hanya sanya untuk beribadah kepada Ku dengan penuh IKhlas.

Itulah kerja hakiki manusia seluruhnya, main bisness kata orang. Dan sepatutnya ibadah menjadi sedap bagi jiwanya, sebagaimana ayam sangat sedap bagi sesetengah lidah manusia. Dan apabila manusia yang suka ayam tadi, sebagai contoh terkena demam hingga teruk sangat, maka ayam yang sedap pun dia akan kata tak sedap.

Sesungguhnya bukan ayam yang tak sedap, tapi lidah dia sakit. Pun begitulah soal ibadah, sepatutnya sembahyang, zikir, munajat menjadi sangat sedap pada rohani manusia. Jika ada yang kata ibadah tak sedap, maka sebenarnya jiwanya yang sakiti.

Dalam hidup ini, jika manusia sakit, demam, dia akan cepat-cepat pergi ke klinik untuk mendapatkan ubat bagi fizikalnya. Namun sangat ramai manusia yang tidak peduli bila jiwanya, rohaninya sakit. Padahal tubuh badan tadi yang sakit, bukan lama pun tempoh hidupnya, akan tetapi ruhnya, akan terus hidup, ya, akan terus hidup walaupun jasad dimakan bumi.

Maka, sepantasnya lah, manusia yang sedar, bahawa dirinya akan mengadap Ilahi jua dalam keadaan terpaksa atau tidak, dia cepat-cepat dan bersegera mencari tukang ubat yang boleh mengubati hatinya yang lagha, yang tidak sukakan ibadah, tidak suka mengaji.

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

Anda ada Blog?

Saya menawarkan kepada anda memiliki blog seperti ini, saya akan bangunkan untuk anda dan serahkan untuk anda guna. Kos terendah RM49.90 sahaja.

Curahkan tulisan anda, karya anda di blog untuk dinikmati generasi selepas anda.

Search This Blog

Link Crosword

Klik

noTA cROSWORD Klik

Chat

Buku-buku Kami

Hipnosis



Metafizik

Rahsia di Sebalik Cap Jari


Buku Appsheet Siri 1


48 Rumus Excel

Rahsia Slaid Presentation Memukau






Life is Learning

Siap Maju

Siap Maju
noorhisham