Friday, April 16, 2010

Mati Bersama Impian

Kerana terlalu banyaknya impian yang belum terlaksana, adakalanya manusia akan meninggal dunia dengan membawa impian-impiannya di dunia.

Kerana itu, manusia sangat inginkan jika usia mereka dapat dipanjangkan, bahkan Khairil Anuar dalam sajaknya menulis, "Aku ingin hidup seribu tahun lagi". Kerana, mudah-mudahan dengan usia panjang, akan tercapailah segala hajat dan keinginanannya.

Rupanya usia kita bukan panjang. Maka sepatutnya tak layak bagi kita untuk mempunyai impian yang terlalu banyak. Cukup saja beberapa impian yang dapat kita jangkau,nah yang penting sekarang adalah kita menyusun berapa impian kita yang masih tersisa dan yang mana paling utama sebenarnya untuk kita letakkan di pondasi paling atas.

Sebagai rasa syukur terhadap nikmat Allah SWT yang begitu Besar terhadap diri saya, saya menulis tulisan ini untuk anda renungi. Apakah anda termasuk antara manusia yang mempunyai masih terlalu banyak cita-cita dan impian yang belum terlaksana, atau sudah cukup termakbul segala impian anda, atau anda sudah pasrah, lantaran segala permintaan, munajah dan rayuan anda selama ini dihadapan Tuhan tidak mendapat respon?

Seorang guru saya, pernah mengatakan begini, "cuba tulis segala doa-doa anda selama ini, tandakan mana yang belum tercapai lagi". Ops....ada juga hambaNya yang terkeluar kata-kata seperti ini. Dan... kebanyakkan dari kami yang menerima doa ini, mengakui dengan penuh redha segala permintaan kami selama ini memang sudah termakbul semuanya, kecuali keinginan-keinginan yang memang tiada rezkinya untuk kita.

Contoh, Ingin kahwin dengan anak raja yang telah menjadi milik orang. Itu memang bukannya rezki kita. Dan kita seharusnya mengukur baju dibadan sendiri. Kalau sekolah tak tinggi, masak mahu kahwin dengan orang berkelulusan tinggi? Kan gitu. Jarang sangat kalau iapun berlaku.
 

No comments:

Post a Comment