Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

JOM BELAJAR BERGURU

SELALUNYA MEMBACA DAN BELAJAR, JAUH BEZA, MEMBACA HANYA MENATAP, ADAPUN BELAJAR, KITA MENATAP, MENDENGAR DAN MELIHAT, DAYA INGATAN AKAN MENI...

Admin Blog

Admin Blog
Norish

Blog Archive

Wednesday, May 26, 2010
KUANTAN: Hanya kerana terganggu dengan bunyi hon kereta bapa tirinya, seorang lelaki naik berang sebelum menyerang lelaki itu serta ibunya sendiri dengan tukul besi, kerusi dan topi keledar dalam satu kejadian amuk di Taman Cenderawasih, Bukit Setongkol, kelmarin.

Dalam kejadian kira-kira jam 1.30 tengah hari itu, lelaki berusia 31 tahun yang juga seorang penagih dadah turut mengugut membunuh kedua-dua orang tuanya itu sehingga memaksa mereka berlindung di rumah seorang jiran.


Pegawai Turus di Jabatan Urusetia, Ibu Pejabat Polis Kontinjen (IPK) Pahang, Asisten Superintendan Noor Asyikin Shamsuri berkata, bapa tiri suspek berusia 84 tahun, manakala ibunya berusia 57 tahun baru tiba di rumah selepas pulang dari Hospital Tengku Ampuan Afzan (HTAA).


Menurutnya, ketika tiba di hadapan rumah, kereta milik jiran menghalang laluan kenderaan mereka untuk masuk ke pekarangan rumah.


“Berikutan itu, bapa tiri suspek membunyikan hon berulang kali sebelum pemilik kereta berkenaan mengalihkan keretanya bagi membolehkan bapa tiri suspek masuk ke pekarangan rumah.



“Bagaimanapun ketika mereka keluar dari kereta, suspek keluar dari rumah dalam keadaan marah kerana mendakwa terganggu dengan hon bertalu-talu dibunyikan bapa tirinya itu,” katanya, semalam.


Katanya, suspek mula bertindak agresif dengan membaling topi keledar ke arah bapa tirinya, namun mangsa sempat mengelak.




Sambungan

0 comments:

Post a Comment

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.