Monday, June 7, 2010

Bagaikan Kelkatu

Ketika lawatan saya dan anak-anak murid ke Pulau Pinang tahun lepas, ini yang sempat saya saksikan. Sebuah kedai bersedia untuk mengubah wajah manusia menjadi wajah bukan seperti manusia lagi.

Anehnya, program "merubah manusia" ini mendapat sambutan, sehingga mereka boleh buka kedai, menyewa dan hidup hasil kerja ini.

Apakah tiada lagi cara hidup yang lebih baik, sehingga agama di kebelakangkan? Anak-anak muda yang berbahasa Melayu, beribubapa Melayu,yang beragama ISlam, boleh terikut sama.

Manusia yang mahu terjun ke "program mengubah diri" ini, bagaikan kelkatu, apabila lepas hujan, dia datang menyerang cahaya. terjumpa lampu, dia akan langgar lampur, terjumpa api, dia akan terjun dalam api. Yang penting dia boleh capai hasratnya. Mati ke apa, itu belakang kira.

Nampak macam manusia seperti ini, sedang berada dalam kawah neraka dunia. Hidupnya tak tenang, entah apa yang dicari, ke sana ke sini, akhirnya dia menindik hidung mata telinga dan sebagainya. Apa yang dia rasa adalah hebat. Betul ke dengan menjadi macam manusia tak siuman itu dianggap HEBAT?

Syurga itu ada di dunia.

Orang-orang berjaya memasuki syurga di akhirat kelak adalah orang yang berjaya memasuki syurga ketika hidup di dunia lagi. Wa lahu jannataan. Dan baginya 2 syurga. Yakni dunia dan akhirat. So, jangan buang masa untuk mencari syurga itu, kerana masa semaki hari semakin sedikit, kita semakin terjepit.... antara hidup dan mati..

Syurga didunia adalah hidup bertuhan, rasa aman, bahagia, tenang walau meniti kehidupan penuh kesusahan, onak duri. Bahagia itu ada dalam hati. Walau orang sekitar melihat mereka susah, payah dan gelisah. Tidaak! Mereka tidak susah hati. Hanya sukar menggapai kekayaan di dunia. Hanya tidak berumahkan banglo, hanya tidak bermotokar Mercedes....tetapi mereka kukuh ikatannya dengan Tuhan mereka.

Sesungguhnya wali-wali Allah itu Tiada kerisauan dan ketakutan bagi mereka.
Posted by Picasa
 

No comments:

Post a Comment