Tuesday, June 8, 2010

Bejat Lagi Bobrok

Oleh seorang penulis, Hanna Djumhana menulis didalam bukunya "INtegasi Psilokogi Islami" bahawa zaman yang sedang kita duduki sekarang ini ialah zamannya titik kulminasi segala macam benda.

Katanya, kalau dulu orang membunuh manusia, mereka memilih jantina, zaman Firaun dibunuhnya anak lelaki, zaman sebelum kadatangan dan semasa Islam turun, masih berlaku pembunuhan bayi perempuan, TETAPI, zaman yang kita diami ini, berlaku semua kejahatan, sampai merebak ke semua daerah, lokasi dan tempat, baik di bumi kita di Asia mau pun ke bumi-bumi Anbiya. Tiada lagi dosa-dosa, yang tidak dilakukan oleh manusia hari ini. INilah namanya titik kulminasi. Titik terkumpulnya segala kejahatan, kebejatan dan kebobrokan. Anda tak boleh menafikan ini semua.

Itulah salah satu petanda terbesar hampirnya kedatangan hari kiamat. Kalau dulu, akhlak pelajar terjaga, tak ada kacau sangat, tidak heboh pasal lahir luar nikah, kini satu sekolah sudah ada yang terjadi, 12 orang hamil, 4 sudah melahirkan..

Terus terang.. semasa saya ke sebuah negeri di sebelah timur dalam rangka kursus, seorang pegawai JPN berkata begini waktu itu (2006).
"Kami di sini nak bercakap secara anak beranak dengan tuan-tuan semua, kami menghadapi masalah karenah pelajar-pelajar yang tak habis-habis. lepas satu satu, lepas satu satu. Kami dah tak tau cara, macam mana nak buat, mintak tolong tuan-tuan kalau boleh bagi lah idea
" Demikian keluhan pegawai Jabatan Pelajaran.

Apa punca itu semua?

Banyak hal lah sebenarnya. Antara lain adalah dekatnya tempoh expire penduduk di bumi ini. Keluarga orang yang kelihatan berilmu lagi alim pun terkena virus penyakit tersebut. Apa lagi rakyat biasa yang tak tahu mana subuh dan maghrib. Perceraian orang tua menjadi antara sebab terbesar kerosakannya akhlak muda-mudi. Jangan hairan, kalau ada yang masih menjaga akhlaknya dengan baik, sebab tidak semua.

Pergaulan bebas tanpa mengira soal halal dan haram dalam perhubungan. Hilangnya batas-batas dalam pergaulan. Kurangnya pemantauan dari ibu bapa akibat kesibukan mencari kerja. Kurangnya ilmu agama, dan tidak sedikit menjadi mangsa "keadaan". Mak ayah OK, baik, tapi anak buat hal. Semuanya tanpa tanda-tanda awal. Saya temui ramai dikalangan drug addict, adalah dikalangan berpelajaran, sekolah agama rendah dan menengah. Ayah sekolah Arab lagi, tapi, nak buat macam mana, bukan salah mak ayah 100%.

Antara Rumah dan sekolah

Disekolah cikgu dah ajar, ustaz dan bimbing, dirumah mak pun selalu berpesan, dia pun kata ya ya. Alah mak....kita bukanlah jahat.....macam tu sekali. Hujung-hujungnya.... terjadi jua. Semuanya terjadi antara 2, antara rumah dan sekolah, ada suara-suara lain yang mengajak mereka bersuka-ria, enjoy. Ya, suara kawan-kawan yang sudah dimasuki virus. Syaitan tak ajak pun mereka. Mana ada syaitan...tak pernah pun jumpa syaitan... Macam mana rupa syaitan pun dia tak tahu. Dalam bahasa agama, syaitan bertindak sebagai pencetus sahaja kemudian dia (setan) bertepuk tangan. Rekod demi demi dia buat. Dari 1, 2 hingga berpuluh dosa-dosa terjadi.

Tahun lepas terjadi hal yang sama, rakan saya, seorang guru yang bertindak merekod hasil perbualan dengan mangsa. Ketika sesi sharing dengan saya dia berkata, punca budak tu mengandung adalah kerana dia terikut cakap kawannya sorang lagi (perempuan jugak) Best lah, gini dan gitu, dia pun, entah fikir panjang ke tidak, ikut juga budak lelaki balik.... Selang beberapa bulan kemudian, BOOMMMM!! Geger satu sekolah, pelajar itu sedang gitu gini... Hmmm, kita yang dengar tak boleh ketawa, mana tau hal yang sama akan berpusing pada kita? Betul tak. Cuma dari kisah ini, ambillah pelajaran, jangan terulang pada keluarga kita sudah.

Kita Tak mampu Mengubah Keadaan

Kita tak boleh mengubah keadaan2 itu semua. Kerana itulah sebahagian dari perjalanan dunia menuju titik nokhtah akhir. Dunia sudah terlalu tua, nyanyuk lah namanya kalau manusia. Yang boleh kita ambil sikap, adalah menjaga diri sendiri, dan keluarga kita yang terdekat sahaja. itu pun ada juga yang terlepas...

Firman Allah"Quu anfusakum wa ahliikum naara" Jagalah diri kamu, dan ahli keluargamu (jangan sampai masuk) ke dalam api Neraka. "wa quu duHannaasu wal hijaarah" dan di dalam neraka itu, adalah isinya manusia dan batu-batu.



Sambungan
 

1 comment:

  1. wah....ini iklan dari wong solo ke?
    wong solo kena bayar awak nie
    sedap makan?
    bila nak ajak saya makan?

    ReplyDelete