Monday, June 21, 2010

Berlumba-lumba mau ke mana

Akhir-akhir ini,macam-macam peristiwa yang tak diduga berlaku. Manusia hari ini,iri melihat orang lain senang, ada pasangan, ada pak we, mak we dan sebagainya.

Justeru, timbul rasa ingin memiliki seperti rakannya yang lain. Tak kisah, kalau perlu berbonceng dengan lelaki yang bukan muhrim(boleh kahwin dari segi hukum syara'), atau sampai tahap berzina, yang penting baginya dapat tunjukkan pada orang lain, yang dia juga "ada harga". dan berharga.

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda. "Kullukum Yadkhulul Jannah, Illa man Aba', wa man ya'ba ya Rasulullah, Qoola Man 'Atho 'Ani Fakod Dakholal Jannah, Wa man a'soo ni..fakod, aba'

Semua kamu (sebenarnya) akan masuk syurga.Kecuali orang-orang yang enggan. Para Sahabat bertanya, siapa yang enggan (masuk syurga itu) wahai Rasulullah?Sahabat semacam kebingunan, rupanya ada juga manusia yang tak hendak masuk syurga. Jawab Nabi, Barangsiapa yang patuh kepadaku, maka dia akan masuk syurga, dan barangsiapa yang melawan aku, maka itulah orang yang enggan.

Sifir agama mudah saja, siapa yang patuh dan berusaha untuk terus patuh, dia sedang berusaha menuju ke syurga, sebaliknya yang masih menunda-nunda untuk patuh, bererti dia sedang membuat tempahan secara online ke neraka.

Sedang Al-Quran mengajar kita supaya hidup berlumba-lumba...dengan firmanNya "Fastabiqul khairaat" Maka berlumba-lumbalah engkau ke arah kebaikan..
 

No comments:

Post a Comment