Sunday, June 27, 2010

PENDOSA : SEDAR Dirinya Bersalah

Oleh : Noorhisham S.Sos.I

Pendosa, alias penderhaka, adalah orang yang berbuat dosa, dia sememangnya sedar dia telah berbuat dosa.

Seorang guru saya pernah berkata "Tanda perbuatan kita itu dosa, adalah timbul perasaan tidak enak dalam hati" apabila kita melakukan hal tersebut.

Dosa-dosa itu secara automatik membuat hatinya risau, runsing dan tak senang duduk. Dalam kes penagihan, kita lihat senario penagih dadah, perubahan sikap amat ketara. Penagih akan pulang ke rumah tidak seperti biasa, bila dia masuk rumah,dia akan berjalan di tepi-tepi dinding dan terus masuk ke bilik, seolah2 dia tahu yang orang lain tahu akan dirinya sedang menagih. Tidak mahu makan bersama keluarga dan suka menyendiri.Dia punya dunianya sendiri.

Dalam hal remaja hamil luar nikah, pun di temui akan beberapa hal yang sama.Seperti yang dipaparkan dalam drama Gerak Khas,25 Jun 2010. remaja yang hamil luar nikah, juga mempunyai sikap suka berdiam diri dalam bilik. Dia sedang menyembunyikan sesuatu, perubahan sikap ketara jikalau mak ayah dan keluarga sempat perhatikan.

Dia mula mengurangkan pergaulan dengan semua rakan2 lamanya, kurang bercakap,bimbang rahsia kotornya terbongkar atau dibongkar, dia mengambil jalan menutup rahsia dengan bersembunyi.

Ada kes, lelaki masuk melalui tingkap untuk tidur bersama perempuan didalam bilik. Puncanya ialah Henpon.Anak perempuan dapat menghantar isyarat line clear kepada tetamunya melalui telefon bimbit,hanya dengan picit-memicit beberapa punat key di henpon, lalu adegan lompat tingkap berlaku.

Setelah perbuatan ini berjaya dihidu oleh keluarga, perempuan bertambah gelisah, tak senang duduk, dia membuat plan baru, lari bersama jantan keparat.

Dalam misi pelariannya, ada yang dijadikan pelacur, bahkan mengugur kandungan atau tergugur, buang bayi dan yang paling hangat, mati penuh dosa dan noda.Kasihan kan?

Secara zahirnya, Mati penuh darah akibat keguguran, tetapi mati secara batinnya, perginya ruh dari jasad membawa dosa-dosa besar. Dosa pada orang tua, pada adik-beradik,dan dosa yang teramat besar kepada Tuhannya. Mencemar air muka keluarga. Menipu dan berbohong selama ini terbongkar.

Bayangkan, manusia yang masih muda remaja, mati dalam keadaan yang sangat kita tidak ingin ianya berlaku, mati mengugurkan kandungan, anak luar nikah, lari dari rumah,betapa banyaknya dosa yang dihimpun.Bagaimana pertemuan makhluk tadi dengan tuhannya, apa jawapan yang akan bakal dia berikan, alasan apa yang mungkin dia akan paparkan, bukti apa yang dia akan pamerkan untuk melindungi dirinya.

HIDUP CUMA SEKALI

Saudara, Hidup memang sekali. Pendapat barat yang tidak beragama Samawi, lantaran hidup cuma sekali, berbuatlah sesuka hatimu, berbuatlah seenak-enaknya, kerana besok bila meninggal, tiada lagi kesempatan untuk itu.

ISLAM memandang dari posisi yang berbeza, justeru hidup hanya sekali,awaslah kalian, jangan sampai pulang memikul dosa, kerana kalian tidak dibenarkan lagi untuk kembali ke dunia setelah matimu nanti. Anehkan barat? Nah, kalau Barat hidup dalam budaya sesat, apakah wajar, kita yang beragama ISLAM, mengikutinya secara melulu?

Faktor
1. Kurang atau tiada perhatian ibu bapa,
2. Perceraian orang tua
3. Tiada pengamalan agama dalam keluarga.
4. Orang tua menganggap, ah.sudah masanya, biarkan mereka, ini zaman mereka....pendapat mazhab karut.

Tulisan ini mengajak pembaca untuk fafirruu IlaL Lah,kembali kepada Allah, kembali kepada ALLAh maknanya kembali kepada agama, menghayati dan menjadikan agama sebagai pakaian hidup sehari-hari.Kerana kita hidup bukan kerana permintaan kita.Siapa antara kita pernah pesan untuk hidup? Angkat tangan!! Tiada kan, nihil, nihil, nihil babuji, Hidup ini adalah atas kemahuan ALLAH, kematian pun atas kemahuan DIA, dan....kehidupan yang KEKAL ABADI pun nanti...adalah rancangan DIA. Tiada siapa pun yang boleh keluar dari rancangan ini. Tiada siapa boleh memutuskan kontrak ini. Sudah menjadi TAKDIR sejak AZALI, bahawa, anda, saya dan kita semua adalah sebahagian dari HIDUP.
 

1 comment: