Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

JOM BELAJAR BERGURU

SELALUNYA MEMBACA DAN BELAJAR, JAUH BEZA, MEMBACA HANYA MENATAP, ADAPUN BELAJAR, KITA MENATAP, MENDENGAR DAN MELIHAT, DAYA INGATAN AKAN MENI...

Admin Blog

Admin Blog
Norish

Blog Archive

Monday, August 2, 2010
02 Ogos 2010. NILAI. Ketika berada di Klinik Kesihatan Nilai petang tadi, saya sempat melihat mayat seorang remaja tingkatan 3 dari sekolah menengah daerah ini yang meninggal. Apa punca yang sebenar belum pasti.Namun mengikut percakapan orang-orang yang berada disitu, remaja terbabit terjatuh ketika berada di sekolah. Guru sekolah berkenaan menelefon bapanya, memaklumkan anaknya terjatuh. Bapanya minta bawa ke hospital/Klinik.

Tiba di Klinik, terkejut besar bapa melihat sekujur badan anaknya yang ketiga sudah menjadi mayat. Meraung jugak, sampai terkeluar kata-kata, "kalau tidak, aku bunuh ustaz tadi" katanya. Ini kerana ustaz sekolah tersebut yang menghantar anaknya ke klinik. Dengan keadaan mayat terluka dibibir dan pipi, terkencing, dan tiada kesan kotor pada seluar, bapanya mengesyakki guru sekolah berkenaan membunuh anaknya.

Saya faham keadaan orang kehilangan anak tersayang, baru tadi pagi saya memberi ucapan supaya bersabar, lalu saya cuba mencelah, ketika sang bapa menangis, sabar bang, besar sungguh ujian tuhan pada abang..."Apa sabar katanya? Kalau anak saya sakit, saya boleh terima, ini tidak, anak saya sihat, tiba-tiba boleh meninggal".

Pengajaran buat semua guru : Jika ada kes pelajar perlu dibawa ke klinik atau hospital, bersegeralah.Pada Ibu bapa pula, kalau tukar nombor telefon, anda perlu memaklumkan pada pihak sekolah. Banyak kes saya temui....sorry..the number you have dial...is not in servive

1 comment:

  1. Naluri sebagai ibu bapa anak adalah harta yang tidak ternilai.....dan emosi telah mengatasi segala galanya...kepada pihak yang kedua haruslah memainkan peranan dengan cara berhemah dan diplomasi...

    ReplyDelete

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.