Sunday, August 22, 2010

Pulang Dengan Kecewa, Satu Muhasabah

Seorang kawan saya bersama mertuanya datang dari Indonesia. Kisah ini saya paparkan sebagai bahan muhasabah kita dibulan yang mulia ini, itu pun setelah saya berfikir berkali-kali, apakah kisah ini boleh dipaparkan...?

Baik lah, setelah meneliti kisah ini, ada sisi tertentu yang boleh saya paparkan, sebagai bahan renungan kepada yang mahu berfikir..."afalaa ta'qilun". Secara kronologi, beliau dan isteri bekerja di sini selama sudah masuk 4 tahun dari 2006 di rumah seorang majikannya. Dek kerana sudah lama tinggal disini sebagai pengurus orang sakit lumpuh (bapa majikan), maka kawan saya (lelaki) mohon untuk pulang ke kampungnya. Kerana dia juga punya masa depan sendiri.

Kerja yang dibuat oleh kawan ini, pada saya tiada siapa yang sanggup lakukan. Kerjanya hampir 24 jam, jam 12 malam belum tidur. Semasa minta untuk pulang, sebenarnya majikannya amat terasa, siapa yang akan menjaga bapanya yang sedang lumpuh total, tidak boleh bercakap sepatah pun, bahkan makannya disuap susu melalui tiub ke lubang hidung. Hanya baring 24 jam di atas sebuah katil. Sedang ibunya pula sering berulang-alik ke IJN, dan sering juga tinggal diwad beberapa waktu yang lama. Sang isterinya lah waktu itu yang berperanan meneman ibu majikannya.

Sampai kecohlah pasal nak balik. HIngga akhirnya berlaku pertikaman lidah antara dia dan majikannya, entah apa sebab, majikannya terlepas dari mulutnya, "kalau engkau mahu pulang, kamu saja, anak dan isteri kamu tinggal disini." Semacam ada satu planning, perancangan rapi dari majikannya untuk memisahkannya dan isteri. Untuk makluman, anaknya lahir disini, kebetulan pada tarikh dia nak pulang ke Indonesia 3 tahun yang lalu. Mereka tak jadi pulang kerana terpaksa melahirkan anak dan mengurus berpantang disini.

3 bulan yang lalu (bulan 5) setelah beberapa kali minta untuk pulang, dia dihantar pulang ke Indonesia oleh majikannya, anehnya isterinya ketika itu tidak di uruskan pulang bersamanya, padahal sebelumnya keinginan isterinya untuk pulang sangat tinggi. Dan majikannya pun tidak menghantarnya pulang...dengan alasan...isteri kamu tidak mahu pulang.

Mau tak mau, kerana sudah lama ingin pulang, dia pun pulang lah dahulu, dengan harapan isterinya akan menyusul nanti sebagaimana janji majikannya. Kerana kata majikannya (perempuan janda) siapa yang dulu urusan paspot, dia pulang dulu. (Ah...dari gaya bahasa ini sudah sah ada planning darinya) Tunggu punya tunggu, setelah bulan berganti bulan, hampir 3 bulan, tiada khabar yang menandakan isterinya akan pulang. Sewaktu dia menelefon isterinya pun, tidak mahu bercakap.

Dengan wang pemberian majikan sebanyak RM4500.00 dia bekerja selama 4 tahun, dia mula mengatur langkah untuk mengambil isterinya, di usahakanlah buat pasport untuk ibu mertuanya, sedang bapa mertuanya kaki dipotong sebelah. Terpaksalah di tinggal di Medan dengan segala kesusahan untuk makan dan minum.

Setelah tiba disini, dia, mertuanya dan seorang sahabat, ke rumah tersebut untuk berbincang... al-keputusannya, isterinya masih berkeras tidak mahu pulang, dan seluruh isi keluarga majikannya menyokong isterinya, bukan memujuk supaya pulang, sedangkan anak sulungnya (perempuan) sudah dititipkan kepada orang lain, bila ditanya dimana anaknya, isteri dan majikan tidak mahu beritahu, padahal, mertuanya datang untuk melihat cucu kesayangannya yang belum dilihat lagi seumur hidup, kecuali sekeping foto semasa kecil. Yang lebih menyedihkan, isterinya tidak melayan ibunya sendiri yang menjaganya dari kecil sebagai mana layaknya dia melayani ibunya yang datang dari jauh.

Apalagi hati orang tua itu, hancur lah luluhnya, air mata tak henti mengalir. Harapan untuk membawa pulang anak dan cucu tidak kesampaian. Repot polis terpaksa dibuat untuk membawa pulang mereka berdua, namun polis sendiri setelah menjalankan siasatan, mengatakan, kuncinya sekarang terletak pada sang isterinya. Dia sendiri yang bagi tau tidak mahu pulang...entah apa alasan....

Hari ini, kawan saya menelefon bapa mertuanya, menyatakan bahawa pagi ini pesawat jam 10 akan berangkat ke Medan....sayup-sayup suara bapa bertanya.."Apakah bersama anak dan cucunya?" Oh...tidak...

Bayangkan, luluhnya juga hati orang tua disana...mereka terpaksa pulang dengan hampa. Anak yang dijaga selama ini tidak mahu pulang ke pangkuan suami dan keluarga. Apalah ayat, bahasa dan berita yang akan disampaikan kepada jiran-jiran disana, ketika mereka bertanya..dimana anakmu...? Mereka pasti akan bertanya...kerana selama ini, jiran pun, sedar hanya suami yang pulang, kenapa isteri dan anaknya tidak dibawa pulang.

Kawan saya mengeluh, apalah dosa saya? Bergaduh tak pernah, ribut pun tidak. Tapi dia tidak juga mahu pulang. Saya memang seorang yang miskin.

Saya ingin membayangkan kepada pembaca, kita semua datang dari alam ruh, datang ke sini sebentar cuma, dengan satu urusan yang maha besar, yakni menjadi hamba kepada Rabbul Jalil. Dengan tujuan kedatangan ini, kita ingin mengumpul Redha Allah, kasih sayangNya...dan dengan harapan, kita akan pulang mengadapNya dalam keadaan Dia menerima kita seadanya dan dimasukkan ke dalam syurgaNya...Tetapi, bayangkan tuan-tuan jika, itu semua tidak menjadi realiti? Apakah yang akan kita tanggung disana nanti?

Jika kawan saya, dia punya masa untuk datang lagi ke sini, terus berdoa dan memujuk isterinya, tetapi bagaimana dengan kita yang tiba disana nanti? Apakah masih ada peluang untuk kembali ke sini?
 

No comments:

Post a Comment