Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

JOM BELAJAR BERGURU

SELALUNYA MEMBACA DAN BELAJAR, JAUH BEZA, MEMBACA HANYA MENATAP, ADAPUN BELAJAR, KITA MENATAP, MENDENGAR DAN MELIHAT, DAYA INGATAN AKAN MENI...

Admin Blog

Admin Blog
Norish

Blog Archive

Thursday, August 19, 2010
Dulu, waktu sekolah menengah, seorang penceramah datang ke sekolah saya, dalam isi ceramahnya dia ada menyebut beberapa perkataan yang lucu bagi saya, perkataan tersebut ialah bodoh, hodoh dan tolol...bahasa ini bukan untuk menuduh murid, tetapi menimbul kesedaran...

Alangkah hancurnya hidup ini jika kita ada 3 perkara tersebut, sudahlah hodoh, bodoh dan tolol lagi. Saya sering bertanya pada murid klau kita hodoh, bodoh dan tolol..Agak-agaknya siapalah yang nak kat kita? Mau kamu semua benda ini terkumpul pada diri kamu? Semua geleng...

Hodoh.Baik, boleh tak kita ubah satu persatu, yang pertama, hodoh, boleh tak hodoh pada rupa di ubah? Tak boleh...jawab murid. Sebenarnya wajah boleh diubah, lihatlah Micheal Jakson, kan dia ubah wajah dia tu, haha, itu pembedahan, baiklah, tengok pula wajah penagih dadah, rata-rata wajah mereka seakan sama, kering, tua dan tidak bercahaya...kenapa? Sebab dadah telah merubah kehidupan dan wajah mereka. Sesungguhnya wajah kita boleh berubah. Jika kita sedih, wajah kita akan murung, sebaliknya jika kita bahagia, wajah kita menunjukkan ceria.

Bodoh.Bagaimana pula dengan bodoh? Apakah boleh ubah, ya bodoh pun boleh di ubah, sebab itu kita datang sekolah dan agama ISLAM mewajibkan semua penganutnya belajar. Tiada manusia dalam dunia yang lahir-lahir sudah pandai, tahu ABC, 123 dan sebagainya.

Tolol.Tolol ialah pada sikap.Sikap pun kita boleh ubah. Dari tidak baik, kepada baik, tuhan bawakan contoh bagaimana kalau kita nak ubah sikap, dalam Qur'an disebut nama Luqman, dia ialah seorang yang rendah, hitam dan rambutnya keringting macam negro, tetapi akhlaknya cukup mulia, sehingga nasihat-nasihatnya di abadikan dalam Al-Quran.

Orang bertanya padanya, bagaimana kamu boleh memiliki akhlak yang mulia, dari mana kamu belajar ? Jawabnya saya belajar adab dari orang yang tiada adab. Orang bertanya lagi, bagaimana kamu belajar adab dari orang yang tiada adab? Jawabnya, ketika saya duduk-duduk bersama orang ramai, saya mendengar orang itu mengadu si polan begitu dan begini yang tidak baik, maka saya pun menjauhi sikap-sikap tidak baik tersebut.

So, kerana akhlak yang baik bukan mudah untuk dijadikan darah daging kita, maka ianya perlu mujahadah secara berterusan sampai akhir hayat.

0 comments:

Post a Comment

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.