Friday, September 17, 2010

Kalaulah di Indonesia

Selama, 4 tahun (1998-2002) saya tinggal di Banda Aceh, Indonesia, siaran TV yang paling menarik ialah RCTI. Petang-petang TEPAT jam 5 akan ke udara berita utama, (kalau di Malaysia berita Utamanya jam 8 malam).

Biasanya waktu ini, saya pasti berada di Mess Malaysia atau di warung kopi Yusti (Warkop). Apabila jarum jam tepat pukul 5, suara dari TV akan menggetarkan speaker TV..Lintas....Limo... begitulah bunyinya.

Banyak juga kes jenayah disiarkan di sana. Antaranya aksi rompakan, ragut, pecah rumah, curi, simbah minyak, bakar dan bunuh. Yang menariknya, jika pelaku (suspek) ditangkap, mereka dipaksa oleh pihak berkuasa supaya menunjukkan semula aksi mereka melakukan adegan tersebut. Bagaimana dia meragut, membacok, memukul, atau membakar manusia sang mangsa.

Berita Tv akan menyiarkan semula lakonan tersebut. Jadi, kita boleh saksikan betapa sadis dan ngerinya nyawa sang mangsa dihabisi oleh pelaku. Jikalah TV3 mengikut jejak langkah itu tadi, pastinya jiwa kita lebih meruntun..ya kan...

Begitu juga dengan mangsa kemalangan, kata Mazidul Akmal Sidek, jika berlaku kemalangan, jurukamera akan menyorot tepat pada mangsa, jika kepala pecah sampai keluar otak, itu yang diambil dan ditayang untuk tontonan umum.

Nah, baru anak muda yang suka jadi hero gementar, baru tahu gerun dan baru tahu dia, betapa tidak bergunanya merempit tak tentu arah, yang mana akhirnya, bukan rokok sebungkus yang menjadi hadiah, tetapi sebatang tiang elektrik yang kukuh menjadi mangsa. Akhirnya kepala terkobek, darah mengalir, otak berhamburan, tiada lagi.... gedebe, ganas, tolol....

So, saya punya pendapat, alangkah bagusnya, jika kita dapat saksikan bagaimana lakonan semula 4 mangsa pembunuhan di habisi, untuk menyesapi betapa peritnya kesakitan, walau hanya seketika di dunia....dapat mesej tak? Nah...jika macam tu pun sudah terlalu sakit, apalagi jika berdepan siksaan api neraka yang para malaikatnya tidak tahu kesian belas...dia pun berhati kering ...ops....betul ke..sebenarnya ada kisah pasal hati kering ni..nak tahu baca sini
 

No comments:

Post a Comment