Tuesday, September 14, 2010

Pengisian Aidil Fitri

Menjadikan Aidil Fitri Penuh Makna

Assalamualaikum, dan salam sejahtera, syukur kepada Tuhan yang menjadikan diri kita, juga telah kerana memanjangkan usia kita, hingga bertemu di saat ini, twit twiit....twit twiiittt... tefelon berbunyi, ketika malam dan hari, saya menerima banyak sms dari rakan-rakan, untuk menambah seri dan memaknai hari raya, jauh dan dekat semua ada, dari Dungun sampai ke Cairo sana, termasuk rakan-rakan non-muslim, thank you so much for Amutha and Vijaya.

Tetap Pergi
Saudara...., ketika kita berada lama diperantauan, banyak berita, kisah dan cerita yang berlaku dikampung tidak kita ketahui, untung hari raya tahun ini masih jadi, kerana hari raya lah, kita bertemu sanak famili, dan dikhabarkan si anu dan si anu telah pun pergi. Pergi menyambut panggilan Ilahi.

Ada yang mungkin sudah layak dipanggil, dan ada yang masih muda, gagah, tengah menginjak kaya, namun dia tetap pergi jua. Itulah kehidupan, ada awal dan akhirnya.

Dalam pada itu, ada di akhbar, berita orang meninggal diperjalanan pulang ke desa untuk beraya. Entah kerana lalainya dia, atau kerana teledurnya orang lain.

Yang jelas, saya tak faham satu hal, kenapa setiap kali ada orang meninggal, pasti ada yang menyebut perkataan ini....saya redha dia pergi, mungkin tuhan lebih sayangkan dirinya. Atau tuhan memang menyayangi dirinya yakni si mati. Sedangkan jelas, adakalanya sampai keluar di akhbar harian, bahawa di mati tadi, jangankan berkerudung, mengamalkan syariat yang lain pun jelas ngawur...(kuca lana).

Lebih Sayang atau Kurang Sayang

Apa betul? Setiap yang mati atau meninggal itu kerana Tuhan LEBIH sayang? Siapa yang berani tampil memberi jaminan, bahawa kesemua kematian itu kerana sayangnya Tuhan? Inilah antara yang berlegar dalam minda saya setiap kali ada yang pergi...

Namun kita yang masih bernafas, elok bersiap-siap, untuk menghadapi saatnya perpisahan..dan apakah orang akan menyebut kita nanti, seperti perkataan di atas...(Tuhan lebih sayangkan anda) Apa hubungan sayang dan mati? Kalau begitu, apakah yang masih hidup, itu maknanya tuhan kurang sayang? Atau langsung tidak sayang? Bukan kah sepatutnya, kalau tuhan sayangkan seseorang, Dia akan memanjangkan umur seseorang itu? Walaupun jasad sudah berkubur didalam tanah, tetapi namanya tetap harum dan mewangi ditaman-taman ruhani, dan tetap disebut-sebut orang, bagaikan dia belum lagi mati. Laksana Muhammad Nabi terpuji.

Kita letak tepi dulu soal sayang atau tidak, itu cuma brainstorming...sebagai buah fikiran untuk anda yang mahu berfikir..

Baiklah, saya mengajak anda semua, sempena lebaran ini, sesuai dengan nama iedul fitri, (kembali ke asal fitrah) ,bila pulang ke kampung setahun atau 2 tahun sekali, anda tentu bertemu dengan orang yang lama anda terputus silaturrahim dengan mereka.

Mungkin itu kawan kita, atau adik, abang dan saudara mara kita. Nah, ada antara mereka yang juga jelas melanggar syariat Ilahi, tidak solat, tidak berkerudung, main judi, toto, nombor ekor, dan sebagainya berupa maksiat, nah, anda sedar itu semua, lewat omongan orang lain bukan? Dan anda sebenarnya layak memberi nasihat kepada mereka, sebagai orang yang tahu, sebagai orang yang lebih dewasa, lebih berjaya dan lebih segalanya.

Sebenarnya ini adalah peluang. Ya..peluang untuk anda bertindak, jangan biarkan sahaja perbuatan mungkar ahli keluarga itu terus berlaku. Seharusnya anda memberi nasihat. Curilah masa dan peluang untuk menyampaikan nasihat agama. Kalau bukan anda, siapa lagi. Kalau boleh berikan kata-kata pukulan maut, kerana kesempatan ini mungkin tidak berulang kembali.

Mungkin....ketika anda pulang ke kota, sebelum bertemu hari raya tahun hadapan, mereka sudah pun meninggal. Anda mungkin berdosa, maaf, sekali lagi, anda mungkin berdosa, kerana tidak menegur perbuatan, maksiat dan dosa, bahkan membiarkannya, sedangkan ianya dibawah tanggungjawab anda sebagai ahli keluarga.

Jaga Hati

Bawalah mereka kembali di asal fitrah agama. Addienun Nasihah. Agama itu nasihat. Saling nasihat, kadang-kadang tidak perlu lagi nak jaga hati orang. Apa guna kita duk pendam kesalahan seseorang dalam fikiran kita, kononnya nak jaga hati dia supaya tidak terasa, padahal kalau kita sayangkan dia, yang lebih utama ialah menjaga jasadnya dari menjadi bahan bakar api neraka. Jangan sampai berat mulut menegur keluarga sendiri. Yang perempuan entah dimana kerudung, yang lelaki entah bila sembahyangnya, maghrib isya lewat begitu saja.

Kalau Bukan Anda, Siapa Lagi

Saudara, mungkin kita menghadapi masalah yang sama, kerana itu saya berkongsi tulisan ini, supaya anda tidak bertangguh, kerana sesungguhnya, antara amalan hidup orang bertakwa adalah, apabila seseorang diantara kamu melihat kemungkaran, maka ubahlah dengan tangannya, bukan kah dengan tangan ertinya dengan kuasa? Anda adalah seorang abang, kakak, title abang dan kakak itu adalah kuasa, untuk menegur adik-adik sendiri...kalau bukan anda, siapa lagi? Ingat..anda mungkin berdosa..kerana membiarkan dan merelakan maksiat terus berlaku didepan mata anda.
 

No comments:

Post a Comment