Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

PANDUAN MENGISI DATA PSIKOMETRIK

1. BUKA WEB EPKM.MOE.GOV.MY 2. KLIK GURU KAUNSELING 3. PILIH TAHUN PERTAMA 4. TURUN KE BAWAH SEKALI, KLIK DOWNLOAD LAKUKAN UNTUK SEMUA TAHUN...

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Tuesday, November 23, 2010
Wamal hayatad dunya Illa La'ibun...."Dan tiada apa-apa dalam kehidupan dunia ini melainkan hanyalah tak lebih seumpama sebuah permainan" Demikian salah satu ayat Al-Quran berbicara.

Apa Sih yang ada pada permainan? Pada permainan ada tempoh masa. Ya...setiap permainan ada tempoh masa yang telah ditetapkan. Begitulah hidup ini,kita telah ditetapkan untuk hidup dalam tempo yang tertentu, justeru, kalau anda tahu dan sedar apa yang sedang dan akan terjadi, yakni kematian, anda tak akan berbuat dosa.

Tiada permainan yang berhari-harinya lamanya berjalan tanpa henti, melainkan akan ada satu bunyi wisel, oleh sang pengadil, menandakan tamatnya sebuah permainan. Pun begitu dengan hidup ini, akan ada satu wisel, oleh Malaikat menandakan tamatnya sebuah kehidupan dan lakonan di dunia fana ini.

Adanya Penipuan

Dalam permainan kita melihat adanya penipuan. Macam mana liciknya pemain bola sepak ketika berada dalam kotak penalti lawan, dia berusaha supaya dapat menjaringkan gol, setidaknya pun, dapat menjatuhkan diri didalam kotak penalti, ketika kebetulan pihak lawan menghulurkan kaki,padahal bulu roma pun tidak tercuil, tetapi dia sengaja, supaya mendapat sepakan percuma,begitulah dalam hidup, penuh penipuan.

Menang dan Kalah Menjadi Adat
Sudah menjadi adat, kalau menang akan bergembira, yang kalah akan muram durja,kalau seri pun, salah satu kelompok pasti menang mata keseluruhan. Sebenarnya dalam hidup ini juga begitu, setelah terompet kiamat dibunyikan, ada sekelompok manusia menang, dan ada pula yang kalah. Kalah untuk mencapai impiannya menggapai bahagia, yang ada hanya bahagia menipu, tidak hakiki, didunia sementara sahaja.

Adapun yang menang, ialah manusia yang sentiasa berpegang pada tali Allah. Apa tali Allah itu? Tali Allah adalah mengikuti ajaran yang terkandung dalam Al-Quran dan disabdakan oleh junjungan tercinta Nabi SAW.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive