Tuesday, November 30, 2010

Profesor Yang Mengenal Tuhan

"Man 'Arafa Nafsahu, 'Arafa Rabbah" Siapa yang mengenal dirinya, maka dia kenal siapa Tuhannya. Demikian sebaris ayat dalam pelajaran tasauf. Sukar untuk mencari ilmuan yang mengenal Tuhan.

Salah satu buku tasauf yang saya miliki judulnya Ana Al-Haq, mendapat reaksi dari pembaca blog untuk memilikinya, untuk pengetahuan pembaca, banyak buku tasauf yang saya temui berada di Kota Bharu dan di Kota Bharu juga boleh ditemui orang-orang tasauf. Mereka berniaga, ayam, surat khabar, sayur dan macam-macam, tetapi malam hari mereka berkumpul sesama mereka, belajar ilmu ketuhanan. Jelas diwajah mereka, ada nur..ada cahaya... sungguh berbeza. Saya yang mempunyai Degree...sungguh kecil didepan mereka yang tak punya ijazah. Kerana ilmu mereka membuat saya kaku membisu.

Pun di Negeri Sembilan, setahu saya selama ini, ramai orang ber-thoriqoh. Orang yang berjalan menuju Tuhan melalui satu high way khusus buat menuju Tuhan.

Anda pernah dengar nama Abu Yazid Al-Bustami? Ya...beliau berasal dari satu Daerah yang dipanggil Bustam, kalau tak salah di Negeri Iraq. Salah satu cerita beliau yang ada dalam Karya 65 Orang Wali Allah, atau Tazkiratul Aulia tentang beliau adalah, ketika mana beliau sedang duduk dalam majlis berzikir bersama anak muridnya, tiba-tiba terlontar dari mulutnya dalam keadaan zuq (satu keadaan dimana seseorang itu tidak sedar) ana al-haq. Yang mana kalau diterjemahkan memberi makna, Aku lah Al-Haq (salah satu nama Allah).

Anak muridnya pun bertanya, kenapa Tuan berkata seperti itu tadi? Jawabnya, mana ada, saya tak sebut demikian. Baiklah kalau ada lagi selepas ini saya berkata lagi, kamu pancunglah leher saya. Menyebut Akulah Tuhan (Al-Haq) adalah menyalahi dari segi syariat dan adat. Di Aceh, seorang ulama sufi, juga menyebut hal yang sama, akhirnya di hukum bunuh.

Maka diteruskan lagi majlis berzikir itu... tak lama kemudian, terlontar lagi perkataan ana al-haq, maka berlari-larilah anak murid nya mendapatkan pedang. Ketika anak muridnya sampai di tempat Abu Yazid, dilihatnya dalam kamar itu penuh dengan Abu Yazid. Dimana-mana semuanya Abu Yazid. Maka mereka memancung kesemua Abu Yazid itu, tetapi pancungan mereka seperti memancung angin sahaja. Tak satupun yang mati.Sehingga mereka keletihan dan berhenti.

Akhirnya lagi.... semua Abu Yazid yang ada disitu pun berkumpul dalam satu jasad Abu Yazid, sambil berkata, inilah Abu Yazid.....

Saudara Faham? Dia tidak hancur, kerana dia tidak salah secara hakikat, hanya menyalah syariat. Itulah orang tasauf. Orang yang kenal Tuhannya. Sayangnya, kalau anda melewati UKM, akan terpampang di skrin UKM beberapa orang kenamaan di dalam Universiti itu, adalah perempuan ber-title profesor, tetapi rambut menggerbang... Bagaikan orang bukan Muslim. Ya... Bukan Muslim yang patuh pada syariat Ilahi.

Apalagi kalau nak kata mengenal Tuhan. Mereka sebenarnya tiada ilmu. yang ada hanyalah pengetahuan semata. Kata Al-Ghazali, ILMU itu ialah sesuatu maklumat yang membuatkan seseorang menjadi takut kepada Tuhannya. Selagi tiada perasaan gerun dan takut, dan tiada bukti ketakutan itu pada tingkah-laku, dia sesungguhnya bukan berilmu...Hanya berpengetahuan.

Demikian saya belajar, antara ilmu dan pengetahuan itu berbeza, sedangkan di atas ilmu, ada lagi falsafah. Di atasnya lagi, Al-Quran.Masya Allah. Kalau tidak saya pernah Prof. Dr.Warul Walidin, tidak lah saya tahu akan hal ini.
 

No comments:

Post a Comment