Tuesday, December 7, 2010

Setiap Manusia Sudah di Takdirkan ke Mana Dia akan PERGI

Sesetengah manusia mengatakan TUHAN itu seakan ZoLIm, kerana telah menetapkan SEJAk azali ketetapan terhadap setiap manusia, bila dia hidup didunia, bagaimana rezkinya, siapa pasangannya, bila ajalnya dan kemana dia akan pergi akhirat kelak. Syurga Atau Neraka.

Pun begitu para sahabat, tidak terkecuali, langsung mengajukan pertanyaan kepada Nabi, kalau begitu ya Rasulullah, untunglah si anu bin si anu, (budak-budak sekolah rendah jika sebut si anu ketawa dia) jika di takdir ia masuk syurga, sedang ia hidup berbuat dosa? Begitulah dari segi logik akal kan.

Dan alangkah kesiannya, pada si anu, telah beramal sekian banyak, namun akhirnya masyuk neraka, kerana ketetapan sudah begitu.

Bukan begitu sebenarnya... Nabi pun menjawab.."Setiap manusia itu, dipermudahkan ke mana dia akan pergi " Bisa mengerti ya?

Maknanya, orang yang ditakdir akan ke syurga, dia akan melalui jalannya ke syurga, jalannya orang-orang yang bertaubat dan taat. Sungguhpun dia pernah di lembah hina, membunuh katakan, atau berzina dan sekian ratusan dosa.

Adapun yang ditakdir akan ke neraka, maka mudahkan bagi dia untuk bertemu laluan ke sana. Bermula dari bertemu kawan seperjalanan ke neraka, terjerumus, menyalahkan takdir, tidak bertaubat, dan akhirnya mati dalam kekufuran.

Oleh itu, mari kita ikuti jalannya orang-orang soleh, biar pun kita dulunya jahil, tak tahu baca Quran, tapi sekarang bila kesedaran itu datang, kita sewajibnya mengikutinya. Korbankan perasaan2 kita yang macam-macam...yang penting kita mahu kembali...."fafirruuu ilaLLah"inilah jalan ke syurga. Inilah juga semangat Maal Hijrah yang sedang kita raikan ini.

Berhenti Payoh
Baik Tok Soh
 

2 comments:

  1. Salam.
    Salam Ziarah n Salam Maal Hijrah 1432H. Semoga mendapat keberkatan dan kerahmatan berpanjangan dari Yang Maha Esa.

    ReplyDelete