Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

LOGO

 

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Friday, December 3, 2010

17 Tahun yang lalu, tepatnya 1993 saya ke rumah Ramdan Nanyan di Jengka 13. Waktu itu ayahnya buka kedai membaiki motosikal. Hari ini, saya berangkat dari Kota Gelanggi 02, ke Jengka 13. Tujuannya mencari rumah Ramdan.

Tetapi sayangnya, beliau sudah pindah, dari jiran nombor telefonnya di perolehi. Saya ke Temerloh melalui Kuala Krau. Dan sedih juga mendengar, pemergian bapanya setahun yang lalu. Pemergiannya bapanya gara-gara diserang stroke.

Gambar Ramdan, 36, di belakang saya 17 tahun yang lalu. Dulu pun beliau suka mengaji Quran di dalam masjid. Kini beliau menjadi guru mengajar Quran di rumahnya untuk orang dewasa dan kanak-kanak.

Berikut adalah gambar terbarunya bersama keluarga di Temerloh saya rakam,

Anak Ustaz Ramdan 4 orang, 2 lelaki dan 2 perempuan. Isterinya mengambil upah menjahit pakaian. Setelah habis SPM di SMUDA, beliau ke Kedah, seterusnya ke Mesir, balik dari sini menjadi guru agama selama 4 tahun di sekolah agama rakyat dengan gaji RM400.00 sebulan.

Gara-gara bantuan ke sekolah agama rakyat ditarik balik, murid semakin berkurangan, guru-guru pun semakin sedikit, akhirnya sekolah itu katanya, terpaksa di tutup. Untuk makluman, sekolah itu milik Ustaz Haji Baqi, Chenor.

UPDATE

Buat pembaca setia blog saya, hayati Hadis ini, Barangsiapa menghubungi (tali) silaturrahim...akan dipanjangkan umurnya.Anda mahu panjang umur? Biasanya semua orang tak nak mati awal..katanya amal belum cukup, saya kembali bertanya, kira-kira umur anda berapa tahun, yang masa tu dikira amal dah cukup? Yang mana kalau Malaikat nak cabut nyawa,,,dikira ah..dah boleh lah cabut,sebab amal dah cukup....

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive