Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

LOGO

 

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Sunday, January 16, 2011
Salam buat semua anak murid dan pembaca yang bertuah, anda bertuah kerana membaca Pesanan ini, yang mana ianya untuk kebaikan agama anda.

Bila masuk tahun baru, setiap orang akan meraikan hari ulang tahun, di Indonesia lebih gampang disebut (ultah) maknanya ulang tahun, saya pun banyak terima met ultah dua hari yang lalu dari rakan-rakan Fb di Indonesia.

Terima Kasih ya. Ok, berbalik kepada cerita tadi, masuk tahun baru, maknanya umur kita pun bertambah setahun, kalau kita kira dari titik akhir hidup ini, yakni kematian sebenarnya umur kita semakin berkurang.

Ingat tu, semakin berkurang...hehe, So jangan sombong ya...umur kamu semakin singkat. Kalau dulu masih ada peluang untuk hidup 9 tahun, sekarang sudah berkurang menjadi 8 tahun. Kalau dulu 2 tahun? Sekarang tinggal setahun atau 365 hari kan kan kan?

Ok lah, cikgu nak cerita pasal hari jadi, ada orang sebut hari jadi, ada yang sebut hari lahir, suka hati lah, mana-mana. Kalau hari lahir maknanya hari kita dilahirkan, kalau hari jadi pulak? Hari kamu dijadikan... Kamu tahu ke hari apa kamu dijadikan??? Kuang kuang kuang..

Biasanya ada antaranya kita yang sambut dan ada yang terlupa.... eh betul ke hari lahir aku dah terlepas....??

Bagi yang sambut, ada mak ayah belikan kek, betul tak? Bagus lah, kita lahirkan rasa kesyukuran kita pada yang menjadikan diri kita, sebab masih memanjangkan usia kita dengan jantung maish boleh berfungsi. Mata boleh melihat, telinga boleh mendengar dan segala-galanya pendek kata berfungsi dengan baik.

Atas kek tu biasanya ada apa? Lilin kan.... haaaa ini yang nak dijadikan pesanan buat kamu. Sebenarnya, kek yang bulat itu umpama bumi bagi orang Yahudi... sementara lilin-lilin itu ialah cahaya Islam yang bersinar.. Apabila sambut hari lahir, orang pun tiup lilin, menandakan padamnya cahaya Islam...lepas tu.,.tepuk tangan ramai-ramai....

Yang ini jangan kamu amalkan... Tiup lilin dan tepuk tangan tak payah. Cukup je nyanyi diganti dengan acara berdoa, kemudian makan ramai-ramai sebagai tanda syukur dan takut pada Allah. Syukur sebab dipanjang umur. Takut sebab usia semakin pendek, entah bila kita akan meninggal pun kita tak tahu. Betul tak?

Agama memang mengajar kita bersyukur, yakni berterima kasih. Paling aula untuk yang menjadikan diri kita, kedua untuk orang yang banyak membantu aspek agama kita. Guru kita yang memandu kita ke arah kehidupan bertaqwa dan beribadah, jauh lebih mulia dari ibu bapa kandung yang tidak solat dan tidak pernah mendidik kita ke arah itu.

3 comments:

  1. Salam bos,terima kasih atas peringatan yang diberikan kepada semua umat Islam.
    Diharapkan semua mengambil ingatan dan contoh yang baik dalam kehidupan seharian.
    Teruskan memberi peringatan selagi ada hayat!! TQ.

    ReplyDelete
  2. Salam bos,terima kasih atas peringatan yang diberikan kepada semua umat Islam.
    Diharapkan semua mengambil ingatan dan contoh yang baik dalam kehidupan seharian.
    Teruskan memberi peringatan selagi ada hayat!! TQ.

    ReplyDelete

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive