Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

LOGO

 

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Friday, February 4, 2011
Ke sana sini sibuk setiap hari, pagi petang siang malam masih mencari, ya, apakah yang dicari-cari oleh seluruh manusia?

Oo...rupanya kebahgiaan yang dicari. dan adanya manusia yang berpendapat dengan bersendirian itu akan hadir nya bahagia, maka dia pun bersendirian dalam dunianya, namun ada sebaliknya manusia yang bertentangan idea, katanya berkahwin itu mendatangkan bahagia, maka berusahalah dia untuk menikah, sampai ke Siam dibawa lari, semata untuk bernikah... Bahagia ada disana.

Ada yang meletakkan kebahagiaan itu pada cahaya mata, diusahanyalah untuk mendapat cahaya mata, walau beribu wang berhabis. Sampai ada yang berhenti kerja, biar gaji beribu, semata untuk membesarkan anak yang satu. Kerana bahagia ada disitu.

Ops.. tak lama kemudian, katanya tiada bahagia dalam pernikahan, hari-hari yang ada hanya perbalahan, maka berusahalah manusia itu bercerai sampai berai, semata-mata inginkan bahagia. Biarpun anak hidup melarat, biarpun apa bahasa orang kepadanya, yang penting dia bahagia. Apa mau jadi pada anak? Terserah...

"Lalu..dimanakah kebahagiaan yang sejati itu? ".
"Lalu..dimanakah kebahagiaan yang sejati itu? ".

..clr..

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive