Monday, February 7, 2011

Siapa yang benar, Jebatkah yang benar, atau aku yang benar

"Siapa yang benar, Jebatkah yang benar, atau aku (Hang Tuah) yang benar?"

Baru selesai menonton filem melayu Hang Tuah.Sebelum ini pun saya pernah menonton filem lama yang berwarna ini, namun belum pernah memahami isi ceritanya. Malam ini saya berjaga, untuk terus mengambil isi penting dalam cerita ini. Apa cerita dan jalan kisahnya. Ya. Saya jumpa.Terima Kasih Tuhan.

Sungguh, dalam perasaan saya berfikir, setelah melihat watak-watak pelakon dan lakonan sebentar tadi, dimana mereka semua ini (dalam filem tadi) hari ini ?

Siapakah antara mereka yang masih hidup. Dan jika sudah meninggal, sedang "apaan" mereka di alam sana. Dimana Tun Teja, dimana Raja yang berdaulat, dimana hulubalang dan dimana semua manusia yang pernah hidup dizaman itu? Dimana.... oh dimana?

Aduh..sungguh hidup ini sementara cuma, kita yang dihidupkan sementara disini sebenarnya sedang berlakon dipentas dunia nan fana.

Sebelum kita ada disini, adanya mak ayah kita, sebelumnya ada ibu dan bapa kepada mak ayah kita, sebelumnya lagi atuk nenek mereka, sebelumnya, ayah atuk nenek mereka, sebelumnya, sebelumnya dan sebelumnya.Sekarang kebanyakkan mereka semua sudah tiada lagi.

Kita yang mengambil alih dunia ini, anak kita pula kian membesar, sedetik demi sedetik, sehari, semalam, seminggu, sebulan dan setahun mereka membesar. Kita semakin tua dimamah usia, penyakit datang, kekuatan semakin lemah, seorang demi seorang rakan kita telah pergi. Oh....kita sudah terlupa untuk membacakan sekali Fatihah sehari untuk rakan kita yang sudah pergi.

Dan kita..... kita akan menyusuri mereka satu hari nanti. Walau tiada pasti detiknya, tapi yang pasti kita jua akan pergi. Apakah, pemergian kita pun, akan dilupakan orang bagai angin berlalu.

Mari, kita semak erti ayat ini.

""Dan tidaklah kehidupan dunia ini kecuali permainan dan senda gurau, dan sungguh kampung akhirat jauh lebih baik bagi orang-orang yang bertawqa, dan apakah kalian tidak berakal?" ".

Al-An'am : 32

Kata orang,kalau harimau mati meninggalkan belang, dan manusia mati meninggal nama. Apa betul ungkapan itu?

Seorang cina pernah berdiri dihadapan dalam satu majlis, dipanggilnya salah seorang hadirin, ke depan kamu katanya, siapa nama kamu? Hasan jawabnya, ayah kamu? Ibrahim sambungnya lagi. Atuk kamu? emmmm... Kadir jawabnya sambil menggaru kepala. Ayah pada atuk kamu? emmmmmm... lama dia mencari jawapan dan akhirnya dia tak punya jawaban.

Apalah engkau.... kata Cina itu. Nama moyang sendiri pun tak tahu.
 

No comments:

Post a Comment