Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

PANDUAN MENGISI DATA PSIKOMETRIK

1. BUKA WEB EPKM.MOE.GOV.MY 2. KLIK GURU KAUNSELING 3. PILIH TAHUN PERTAMA 4. TURUN KE BAWAH SEKALI, KLIK DOWNLOAD LAKUKAN UNTUK SEMUA TAHUN...

Admin Blog

Admin Blog
Manisah
Thursday, March 10, 2011
Seorang pembaca blog saya mengesyorkan supaya saya banyakkan juga mengisi blog ini dengan sejarah saya dulu di Aceh selama 4 tahun. Kami nak tahu keadaan di sana. Ya tak ya jugak ya.

Waktu saya belajar di Aceh dulu (1998-2002). Inilah kenderaan kedua saya selepas basikal. Motosikal Honda kuasa 70CC. Orang Aceh panggil motor Bebek. Entah kenapa namanya bebek. bebek tu kan ertinya itik.. Nombor platnya kalau tak salah, BL 5021AP, (AP) mewakili Aceh Besar lokasi kami berdomisili. Saya beli waktu itu dengan harga Satu Juta 200 ribu. (Rp1,200,000). Kira-kira RM400.00.

Susah nak pergi kuliah jauh, tengah hari nak beli nasi, malam pun nak keluar ke kedai kopi lagi. Malam Jumaat pula kami berkumpul di Mess untuk bacaan Yasin dan Tahlil. Jadi sukar lah nak bergerak kalau asyik tumpang orang. Kadang-kadang kita boleh jadi lapar seharian. Sebab tak sempat keluar besi nasi. Beberapa kali jugak ianya rosak. Walaupun nampak gitu-gitu, ianya boleh dihidupkan menggunakan starter. Hehe.


Waktu nak pulang ke Malaysia, motor ini saya jual semula dengan harga asal Rp1,2000,000, 2 ratus ribu untuk kawan yang tolong menjualnya.

Apa yang aneh di Aceh, semua jenis motor dipanggil honda. Jika ada kanak-kanak sedang bermain di tepi jalan, tiba-tiba kedengaran bunyi motor yang akan menghala ke sini, ibu atau bapa lantas akan menyebut honda-honda. maknanya awas, motor-motor, ke tepi kamu. Walaupun yang lewat itu adalah Yamaha.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.

Blog Archive