Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Featured post

ERPH BNK 2020 | Unit Kaunseling Sekolah

Blog Archive

Wednesday, May 25, 2011
Salam sejahtera, dan Assalamualaikum buat saudara ku seagama. Waktu saya sekolah rendah dulu pernah juga dengar pelajar bergaduh, pakai rantai motor , besi, spoket, buku 5 dan sebagainya, namun tak pula dengar wanita bergaduh seperti dalam video ini. Klik. Apa sebabnya, ha..ini saya sebagai seorang guru, sebagai Muslim, nak dedahkan sedikit apa ke hal nya ini terjadi.

Manusia, adalah makhluk yang dicipta oleh Allah Taala, mempunyai pelbagai sifat yang cukup dinamik, boleh berubah, ada sifat baik dan buruk, negatif dan positif. Satu ayat yang menggambarkan sifat manusia ialah " Wakaanal Insaanu 'Ajula" dan adalah manusia itu bersifat gelojoh.

Tuhan juga berfirman, "Wa hadainahun Najdain" dan Kami hidayahkan kepada manusia 2 jalan. Yakni jalan baik dan jalan tak baik. Yang baik akan menuju kebaikan, membawa infak yang baik, dari dunia sampai akhirat. Manakala yang buruk pun begitu, perbuatan buruk, inpak buruk, berdosa, di kenakan azab di kubur, dan akhirat mendapat siksaan.

Supaya, manusia ini tidak terjerumus ke lembah yang membawa penderitaan pada dirinya, pendidikan rohani dan jasmani perlu di seimbang. Pendidikan jasmani untuk kesihatan tubuh badannya, sementara pendidikan rohani, adalah untuk kebaikan ruhnya, akhiratnya.

Pendidikan rohani ini yang membaiki akhlaknya, menjadi lembut dan takut. Kalau ilmu agama, kita belajar ilmu tasauf. Namun dalam arus pendidikan perdana hari ini, berapa persen ilmu tasauf ini dimuatkan dalam materi mata pelajaran? Bilahkah ilmu akhlak nan luhur persis tasauf akan diajar di sekolah rendah, atau mau tunggu mereka ke sekolah menengah?

Kalau lah mahu tunggu ke sekolah menengah, ha....tengok itulah yang terjadi seperti dalam video di atas.(sudah didelete dari lokasi asal) Tapi gambar dibawah ini boleh menjelaskan akhlak pelajar hari ini...kenapa ya?

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers