Wednesday, June 29, 2011

Al-Qur'an : GPS Garmin Menuju Akhirat

Sebagaimana pentingnya jalan menuju ke dunia, sekali sesat boleh membawa padah. Dari itu, sepanjang jalan kita perlu kepada panduan. Maka lahirnya sime board, sebagai penunjuk jalan. Lebih besar bandar, lebih semraut jalannya. Walaupun adanya, penunjuk jalan, manusia boleh terlepas, tersalah faham dan tersesat jua.

Kemudian hari ini, zaman teknologi CANGGIH, lahir pula GPS Garmin. Macam-macam nama, macam-macam bentuk, model dan untuk kegunaan kenderaan jenis apa. Semua manusia yang "gila" barang teknologi ini, mencarinya, dan membelinya.

Untuk apa? Ya, untuk apa lagi kalau bukan untuk memudahkan kerja-kerja seharian. Adanya GPS boleh mengelak kerugian masa dijalanan yang tak perlu kita lalu. Sangat menjimatkan kan.

Sebagaimana pentingnya jalan menuju ke dunia ini, maka sebenarnya lebih penting jalan menuju akhirat.

Kalau dunia, sekali tersesat, boleh patah balik kan. Kalau akhirat boleh gitu jugak ke?

Tuhan bercerita, ketika sampai di padang mahsyar (tempat berhimpun). Ada segolongan manusia berkata, "Rabbana absor na wa sami'na, farji'na, na'mal soolihan, inna muu qinun".

Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami sudah lihat, (teriak tangisnya manusia dalam neraka), dan kami telah dengar ( suka hilainya manusia di syurga), maka tolonglah kami, kembali kan kami semula ke dunia Ya Allah, sesungguhnya kami telah yaqin. (dengan janji Mu sebelum ini, akan adanya syurga dan neraka.

Namun, segalanya tiada guna lagi.Sesalan di sana tak membawa apa-apa perubahan pada takdir Tuhan.

Kalau garmin membantu manusia di dunia nan sempit ini, apakah yang bisa membantu kita di tempat nan luas nanti bu? Kalau garmin boleh membantu kita buat keputusan ke kiri atau kanan. Maka apakah yang boleh bantu kita buat keputusan, baik atau buruk?

Apakah anda mengandalkan kepada otak semata? Oh tidak.Otak tak mampu memikirkan hal yang rumit dan sulit. Anda tau berapa ringgit wang yang ada dalam kocek seluar kawan anda disebelah tu?

Ternyata otak kita tidak mampu memberikan jawapan. Kerana itu, maka Allah Taala menghantar nabi demi nabi, bukan seratus atau seribu, bahkan 124,000 orang Nabi-nabi dan Rasul-rasul.

Untuk apa tuan-tuan? Tak cukup dengan Nabi, ada lagi wahyu yang diturunkan pada mereka, ada hadis Qudsi, hadis Nabi, dan adanya Al-Kitab. Turunnya Taurat, Injil Zabur dan Al-Qur'an. Itulah GPS, itu lah garmin, untuk manusia seluruhnya.

Sangat-sangat rugi disana nanti tuan-tuan, orang yang menolak Al-Qur'an, lalu mengambil yang lain sebagai GPS hidupnya. Menolak Al-Qur'an bukan maknanya tolak "tubuh" Qur'an itu, tetapi menolak hukumnya, tidak menggunakan pakai hukum-hukum yang terkandung dalam Al-Qur'an.

Lebih istimewa, kepada Nabi Muhammad, Allah Taala membawanya, tubuh dan jasadnya bersama ruh naik ke langit, dalam perjalanan Israj dan Mikraj. Pada zaman yang belum ada pesawat dan jet, belum wujudnya belon udara dan kapal angkasa, Jasad Muhammad dibawa sampai ke langit ke tujuh, untuk menyaksikan segala PLAN dan perancangan TUhan yang Maha Esa.

Bermula hidup, lalu akhirnya mati, kemudia hidup lagi di alam kubur, dan kekal abadi di alam akhirat. Terhidang nikmat tak terkata, namanya SYURGA, terhidang SEKSA yang tak mampu di tanggung manusia. Namun mereka ingin mencubanya juga.

Nabi melihat bagaimana dosanya dan bagaimana seksanya manusia yang berbuat onar. Semuanya complete. Lalu cerita ini dibawa turun ke bumi, untuk panduan manusia yang didalam jiwanya, ada perasaan "Khauf" takut pada tuhannya.

Mungkin, kalau kita yang naik ke langit, kita fikir pasti ramai orang yang akan percaya dengan cerita ini. Namun sayangnya, tak semua manusia menerima cerita ini. BUkan sahaja di anggap mengarut, bahkan Muhammad di tuduh sudah GILA.

Begitulah kisahnya, maka begitu pula kesudahannnya. Mungkin ada manusia berfikir, ALLAH Taala sengaja buat neraka, seolah-olahnya Tuhan sudah bercadang, nak sumbat manusia ke dalamnya. Allah Taala tidak bermaksud begitu sebenarnya, kita diberikan akal untuk berfikir, sejauh mana akal boleh guna, ikutlah, namun ada masanya akal "hang", tak mampu memberi jawapan, kerna itu, Al-Quran itu wujud dan dijaga zaman-berzaman.

Manusia, dalam dirinya ada NAFSU, diluar dirinya ada SYAITAN. Dalam dirinya juga, ada naluri ketuhanan, naluri yang ingin berTUHAN.Sungguh cacat NALURI orang yang tak gemar bertuhan. Lalu carilah tuhan, sebagaimana IBRAHIM a.s mencari Tuhannya.

Sungguh kasihan, orang-orang yang tidak beragama dan tiada agama, pernah saya ke sebuah sekolah dalam siri ceramah, awak apa agama? Tanya saya. Yang lain tolong jawab, dia tiada agama cikgu. Aik....masak kamu tiada agama. Kalau begitu, siapa yang menjadikan kamu?



 

No comments:

Post a Comment