Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Featured post

Versi 14

 

Blog Archive

Wednesday, June 22, 2011
1998. Kami sama-sama tiba di Banda Aceh, tepatnya bulan Ogos, ketika rakyat di Malaysia hendak menyambut 31 Ogos. Rakyat Malaysia di Indonesia pun tak kurang semangatnya, termasuklah abang-abang dan kakak-kakak letting kami. Abang letting adalah panggilan kepada orang yang telah dahulu belajar sebelum kita di sebuah universitas, kendatipun usia nya lebih muda dari kita.

Dari Pulau Pinang, kami satu letting naik kapal terbang MAS seramai 17 orang. Sampai Medan kami singgah di Jalan Gajah Mada, menunggu bas malamnya jam 10 untuk ke Banda Aceh, jarak masa perjalanan waktu itu 12 jam.

Dalam perjalanan itu saya mengenali Fadhil, Murshidi dan rakan-rakan yang lain. 4 tahun kami sama-sama belajar, rata-rata berjaya menyiapkan skripsi, alias tesis sarjana muda. Kecuali Raja Muhammad Hamidi, hanya mampu bertahan 6 bulan, (1 semester), akibat ketiadaan wang, Raja Hamidi terpaksa berhenti separuh jalan.

Manakala Murshidi, (depan kanan, berkaca mata), menyambung pelajaran ke Pekan Baru. Hasratnya tak dapat di tahan-tahan, alasannya Aceh sedang berperang. Pun saya tak sempat menghantarnya ke Stesen Bas.

Sewaktu saya tamat belajar, banyak barang yang perlu dibawa, sudah isteri sarat menunggu hari, banyak barang saya tinggal di rumah Pak Sayudi di Medan. Sesudah pulang ke Malaysia, susah hendak ke sana semula. Saya minta tolong arwah membawa pulang barang saya yang berkotak-kotak itu.

Dengan rela hati dia bawa pulang. Kemudian dia menyambung pelajarannya di Pekan Baru. Khabarnya sempat siap tesisnya. Seminggu sebelum cuti sekolah minggu lalu, saya terkejut, apabila seseorang menyapa di facebook, katanya semoga arwah Murshidi digolongan dalam hambaNya yang soleh. Masya Allah..awalnya dia pergi.

Akibatnya mandi di sebuah air terjun dan dikatakan terkena virus air kencing tikus, malamnya demam dan besoknya terus pergi. Seawal 33 tahun.Al-Fatihah untuk mu Mursidi. Kenangan di sana masih ada dalam memori. Sayang masa tak lama kamu di dunia ini, terima kasih kerana pernah menerima bimbingan saya.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers