Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Featured post

ERPH BNK 2020 | Unit Kaunseling Sekolah

Blog Archive

Monday, March 19, 2012
Tiada makhluk yang bernama manusia ingin hidup songsang tanpa kasih-sayang. Normalnya mereka akan mencari sumber yang membuat batinnya puas, bahagia,sekali pun perlu berdepan ombak lautan luas, atau rimba nan kelam, itu semua tak dipeduli, untuk sebuah kebahgiaan, itu semua sanggup dirempuhi.Biarlah kaki harus berdarah, biarpun luka terpaksa singgah dijasadnya, apalah erti sebuah kelukaan, demi sebuah harga kebahagiaan, itu lebih besar dari segalanya.

Namun ....
Ada kala dan tikanya,
Bahagia itu hadir lewat sebuah penderitaan.
Ianya ada  dalam kemiskinan, dalam derita, payah, susah dan nestapa,
ia juga terselit antara celahan rintihan sang hamba
Rintihan sang hamba memanggil tuhannya,
Ia temui kedamaian disana.
Biarpun hasrat menggunung untuk menggapai sebuah impiannya,
Berkecai bak kaca yang jatuh berderai, hancur luluh hatinya.

Namun..
Ketika dia belajar meredhai hakikat sebuah perjalanan hidup ini memang begitu, dan mulai belajar pasrah pada takdir Ilahi, jiwanya mulai sedar akan kekerdilan diri. Mulai sedar siapa DIA dan siapa aku.
Berapa banyak nikmat sudah kita telan, berapa jutaan gelen air yang sudah kita minum,
Berapa banyak udara yang pernah kita sedut dan keluar,
Oh itu semua nikmat yang lebih besar...
Patutkah daku sebagai hambaMU, meminta-minta itu dan ini......
OH Tuhan....

Tuhan...
Kau Bisa memberikan daku sesuatu yang Kau Mahu
dan Kau Bisa mengambilnya semula tanpa persetujuan ku,

Pernah ku ucapkan Selamat Tinggal pada dunia ini,
tiada lagi keinginan untuk memiliki itu dan ini,
ku serahkan sepenuhnya pada takdir Mu

Ya Allah..
Terima Kasih segalanya
Bahagia atau Derita..
Jadikan ia
Sama saja bagi ku
semuanya mendekatkan aku padaMu

Rupanya...
tidak semua bahagia itu
ada dalam senyum dan tawa
tidak juga dalam banyaknya harta
tidak pula dalam kemrwahan berpakaian

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers