Tuesday, March 6, 2012

Get The Power From Doa

Setiap kali bunyi detik jarum jam berdetik, setiap saat itulah, tempoh kita untuk kembali kepada Tuhan semakin hari semakin dekat. Usia umat akhir zaman puratanya tidak melebihi 60 tahun. Setiap hari, minggu, dan bulan ada sahaja orang di sekeliling kita yang telah pergi. Satu demi satu.

Secara zahirnya kita bekerja dengan tubuh dan jasad atau kata orang tulang empat kerat dengan goverment atau dengan boss kita, namun secara hakikatnya kita sedang bekerja dengan Tuhan kita.

Masakan bukan dengan tuhan ? Siapa yang beri kita udara? Air? Tubuh yang sihat? Detik demi detik yang berlalu. Telah kita nikmati semua kemudahan dan prasarana yang maha harganya. Masakan kita hanya menerima sahaja nikmat-nikmat itu tanpa pembalasan kepada yang Memberi.

Kita disini bukan lama, hanya sekadar sementara jua. Dunia ini tak ubah bilik ujian kepada kita. Laksana murid mengambil peperiksaan. Keputusan ujian tidak akan dalam bilik ini. Kelak guru akan umumkan. Begitulah kita disini sepertinya sedang menjalani ujian yang maha besar, sedang menjawab kertas peperiksaan rumah tangga, pergaulan dengan orang ramai, menangani masalah-masalah yang problema yang timbul.

Kelak entah esok atau lusa, tuhan akan memanggil kita pulang. Dunia ini tempat persinggahan yang bukan abadan abada. Di sana nanti, kita akan diberikan jawapan kertas peperiksaan di dunia ini. Katakanlah kita akan menerima buku rekod ujian. Setiap jawapan yang kita jawab atau tidak, pasti tercatat semuanya, tanpa terhapus atau terdelete dalam simpanan Allah Taala.

Ujian Dunia

Segala yang kita temui di dunia ini adakalanya bisa membahagiakan kita, akan menjadi milik kita (pun buat waktu nan sementara), dan ada sebaliknya yang akan kita tinggalkan, hanya menjadi sebuah memori indah yang berkekalan. Terpahat rapi dan kejap dalam ingatan kita buat selamanya, itu selagi ingatan kita masih subur.Tangisan kita tak mampu membuat kita dapat mendakap, memeluk apa yang kita inginkan itu. Menangislah bagaimana pun, takdir tetap takdir, sebagai hambaNya yang Maha Dhaif, kita harus belajar pasrah, belajar menerima setitik demi setitik ketetapan itu.

Berbahgialah, segala yang kita inginkan ada disana. Bukankah Dia pernah berfirman "Falaa ta'lama nafsun ma ukhfiya lahum min qurrati a'yun jazaa am bima kaanuu ya'malun" Dan tidaklah mengetahui akan manusia apa yang telah kami sembunyikan buat mereka (yang sangat indah bila mata memandang) itulah sebagai balasan terhadap apa yang mereka kerjakan di dunia"

Bersabar itu adalah sebahagian kerja kita didunia. Tetap beriman dan menambah subuh iman yang ada.Menambah amal, dari hanya sekadar wajib/fardu, kita tambah yang sunat. Dari hanya solat 5 waktu, kita tambah dengan tahajud. Zikir kita tambahi masa, perpanjangkan bila keadaan mengizinkan.

Hati Oh Hati

Hati kita kekadang inginkan sesuatu yang lebih dari pemberian tuhan kepada kita. Ya, kita kekadang tak ubah seperti anak-anak, yang merenget, merintih meminta itu dan ini. Terlupa rupanya kita sedang dalam buaian takdir, bahawa apa yang telah dan akan kita perolehi, itu semuanya sudah tertulis semenjak azali. Tersimpan rapi dalam lauh mahfudz. Tiada yang bisa berubah... Betul kah begitu? Adakalanya bisa berubah, kalau tidak, untuk apa kita berdoa supaya dihindari mara bahaya? Pastinya doa kita boleh merubah takdir kan.


Apakah salah kita mendambakan sesuatu ? Oh tidak. Namun ada had nya dalam hidup ini. Makan pun sekadar kemampuan jasad kita, lebih dari itu, ia pasti memudaratkan tubuh kita. 

Salah kah kita disayangi dan menyayangi semua orang? Oh! Itu pun tidak. Rasulullah kan mengasihi umatnya, disaat ajal beliau hampir di kerongkongan, apa yang beliau sebut ialah ummatiiii, ummatiii..umatkuuuu umatku... Betapa tingginya kasih sayang beliau. Pun kita yang menjadi umatnya disuruh mengasihi malah menyintai beliau. Kita disuruh berselawat dan memberi salam padanya.

Apakah kita bersama Nabi di dunia? Tak kan, Nabi sudah tiada kan, tetapi cinta kita terhadapnya terus mekar. Bergantung nilai keimanan masing-masing orang. Namun kita ingin sekali bersama beliau di sana nanti. Tercapaikah hasrat kita itu? Mudah-mudahan dengan mengikuti jalan yang beliau lewati, kita akan sampai jua ke tujuannya. 

Firman Tuhan :

"In kuntum tuhibbuunal Lah ha fatti bi 'uunii
Katakanlah wahai Muhammad kepada umatmu, "Sekiranya kamu menyintai Allah, maka ikuti (jalan hidup) ku".




 

No comments:

Post a Comment