Saturday, June 23, 2012

Hafaz Nama-nama Nabi

Awalnya saya  merasakan lokasi pengambilan video ini di Rumah Sakit Zainal Abidin (RSUZA) Banda Aceh, Indonesia. Semasa mengambil Ijazah dalam Jurusan Bimbingan dan Penyuluhan Islam di IAIN Ar-Raniry, saya pernah berada selama sebulan di sini. Hehe...Awas yaa... bulan sebagai pesakit, tetapi sebagai mahasiswa yang menjalani praktikum. 

Kalau tak salah saya, selama 3 minggu saya disini. Masih ingat, hari pertama saya ke sini, saya melihat keadaan rumah ini, di Indonesia, Hospital dipanggul rumah sakit. Haa...ada satu cerita, kalau kita berada di Aceh, orang akan tanya kita begini. Pak...Katanya di Malaysia rumah sakit tu namanya Rumah Korban Laki-laki ya? Haha...Nak tergelak saya.



Rupanya, kata sahabat saya, yang namanya Rumah Korban Laki-laki (Tempat Bersalin Wanita) tu, adanya di Negara Brunei.Mana orang Brunei.....betul tak ni? Kalau saya salah, maafkan saya.

Sambung cerita tadi, so, hari kedua saya bawa sabun Daia kerana mengingat suasana disini tidak kondusif untuk saya menjalani praktikum. Biliknya kotor dan berbau busuk. Maklum tempat orang sakit mental. Saya ajak mereka yang berada di wad kelas 3 (wad ni penghuninya agak OK) untuk bersihkan bilik tu.Mereka bawa baldi dan segala macam benda lah.

Lalu kami basuh siap-siap. Besoknya baru nak guna untuk solat berjamaah dengan pasein ini. Saya membawa doa yang namanya Dzikir untuk mereka.Masih tersimpan gambar saya berada dihadapan mereka menerangkan keperluan ibadah dalam hidup ini.

Ada 2 orang berbangsa Cina, mungkin dah agak lama tinggal disini.Mereka mungkin tak tahu mahu mengadu masalah ke mana lagi.Salah seorang tolong bagi tau saya, mereka yang 2 orang tu teringin masuk ISLAM.Wah...sukanya saya, apabila mereka tertarik dengan ajaran yang benar ini.

Alhamdulillah saya sempat ISLAMkan mereka.Walaupun namanya pesakit mental dan nama lokasinya di Rumah Sakit. 

Nak cerita hari kedua.saya tiba pagi-pagi lagi.Baru je parking motor bebek merah saya tu, tiba-tiba datang seorang pesakit menghampiri saya (dikawasan parking tu jugak lah).Pak..Pak...ada orang bunuh diri...katanya... Dalam hati saya, betul ke dia ni.Nak percaya ke tidak,inikan pesakit yang bercakap ni. Ah...baik aku pergi tengok dulu, bisik hati. 

Mana dia? Tanya saya.Ada sana.....dalam stor.. Pergilah saya ke sana untuk melihat kebenarannya. Memang sahkan, mayatnya telah diikat mukanya supaya tidak terbuka mulutnya, namun sedihnya dia memang duduk dalam stor yang sempit.

Macam mana dia meninggal? Salah seorang menjawab...Dia tadi pagi duduk dalam kamar mandi, lalu ambil kain ikat lehernya dan duduk sampai meninggal dunia. Salah seorang menyampuk, Dia mati syahid kan pak...mati syahid kan pak.  Dalam hati saya jawab...syahid tengkorak kau...haha...Mati bunuh diri.

Saya minta fail peribadi dirinya. Nak semak latar belakang. Tau-tau dia dari Sigli. KIra-kira 2 jam dengan kenderaan dari sini.Dia agak pendiam menurut laporan. Kebelakangan ini sering murung dan duduk termenung. Terlibat dengan dadah namanya ganja. Akibat tak cukup duit, dia minta dengan orang tuanya, gara-gara tidak diberi kan wang, dia ugut mahu buat itu dan ini. Lantaran itulah dia dihantar ke sini.

So, dari penelitian saya, matinya dia kerana kurangnya ILMU agama, berjinak dengan DADAH dan tiada SOKONGAN setelah dia terjerumus ke lembah itu. Sukarnya untuk berpatah balik pabila terjatuh dalam lubang noda. Beberapa jam kemudian bapanya tiba dari kampung, sayu melihat bapanya berketayap nak bawa jenazah anaknya balik. Sekian lama hidup membesarkan anak, akhirnya anak meninggal bunuh diri. Alahai.....Sabda Nabi...Bunuh Diri itu dosa yang tidak diampun dan kekal didalam neraka. 
 

No comments:

Post a Comment