Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Featured post

ERPH BNK 2020 | Unit Kaunseling Sekolah

Blog Archive

Monday, June 25, 2012
Sekiranya bertaubat itu satu hal yang mudah atau gampang, maka tidaklah besar pahalanya bagi orang yang bertaubat.Tuhan acap kali memuji orang yang bertaubat, Tsumma Tuubuu.lantaran dia mundur kembali ke jalannya yang lurus menuju destinasi yang menyampai ke arah bahagia hakiki.

Jalan yang lurus menuju syurga, tanpa belok-belok kiri kanan, tanpa terjun atau terhumban dahulu ke lubang neraka. Makanya kita memohon  Ihdinassiratal Mustaqim,Tunjukkan kami jalan yang lurus. Mungkin antara kita lebih ramai tahu membacanya dengan fasih macam orang Arab, namun kurang memahami apa maknanya sih, siratal Mustaqim itu.


Kita tinggalkan sebentar pembuka bicara itu, saya pernah temui seorang penagih dadah, dia berasal dan tinggal di Serdang Lama. Seronok berbual dengannya, mulanya ada perasaan takut-takut untuk menegurnya, ketika saya memberikan kuliah di surau dalam pusat serenti, matanya memandang terus ke arah saya. Wajahnya kelihatan agak garang dan bengis. Ah... nampak macam gedebe dia ni, nanti dia. Bisik hati kecil saya. Habis ceramah, diwaktu yang lain, ketika habis solat asar (kalau tak salah) saya mendekatinya.Bertanya dari mana asalnya.

So, cerita yang saya dapati darinya begini, kesimpulan yang dapat saya kutip, rupanya bukan mudah untuk bertaubat. Jangankan bertaubat, untuk memulakan taubat pun bukan main susah. Dalam penagihan, orang yang ingin berhenti dari menagih, dia mensti mendapatkan  turning point (faktor untuk berhenti dari terus menagih) dalam hidupnya. Turning point adalah sebab untuk berhenti. Untuk apa dia nak berhenti dari terus menjadi penagih. Kalau ini dia tidak temui, maka sampai mati pun dia akan hidup dalam dunia penagihan. Dalam penagihan juga, berkata Saudara Hafney,,, hanya 1 dalam seribu yang berjaya berhenti.

Penagih Pulang

Ketika nanti seorang penagih pulang ke rumahnya, setelah setahun atau 2 tahun berada di pusat serenti. Pastinya kawan sekampung sepenagihan mengetahui akan kepulangannya. Dia sebenarnya pada aspek fizikal sudah bersih dari noda dadah, cuma, pada fikirannya sahaja yang masih menghantui dirinya. Ni datang pula kawan lamanya.... Tak terima orang kata sombong, maka layanlah... Ada juga penagih berkata, dia duduk depan rumah, bila saja dengar ekzos motosikal membernya lewat, terus dia lompat naik ke dalam rumah. Khuatir ternampak member lama.Tak tahan dengan ajakan.

Al-kisahnya datanglah kawan tadi :

Member : Assalamualaikum, lama tak nampak, mana engko pegi ?
X Penagih : Wa alaikum salam...mana Lagi...Pusat (pusat serenti) la... (bukan pusat bujil)
Member : Eh.. kau tak rindu ke...aku ada ni (dadah) sikit...jomla.. (begitu lah ajakan pertama)
X Penagih :(pandang kiri kanan, tak ada orang rupanya) ....Jom....

Maka bermulalah sekali lagi episod kedua dalam dunia penagihan. Terjerumus lagi.

Orang yang sudah bertaubat, kadang-kadang berdepan dengan sindiran masyarakat, pertanyaan demi pertanyaan yang membuat jiwanya sakit dan kacau, rasa-rasa dia ingin kembali semula ke dunianya, buat baik, orang kata aku jahat, buat jahat apa lagi. Dah bertaubat pun orang masih tidak percaya lagi, masih ada lagi ketidakyakinan orang padanya, bukannya memberi semangat untuk terus berubah.

Inilah laluan sukar dalam bertaubat. Jika tidak kuat...nescaya akan jatuh semula.Sebenarnya si penagih memerlukan sokongan buat dirinya, tiada siapa memahami dirinya amat lemah dalam mengendalikan dirinya.

Buat keluarga yang anaknya terlibat, bersabarlah menerima kenyataan. Sabar mendidiknya semula.Jangan pernah sesekali membuat kenyataan berbetuk sindiran, kerana ini bukan membina dirinya, malah menjatuhkan dia semula. Jangan pula bertanya seakan menjatuhkan hukum padanya, seolah tidak percaya padanya, ragu boleh saja ada, tapi jangan asal main tembak, cari bukti dulu, baru kita cuba ungkapkan.

Jangan sampai orang sebel dengan kita.Kalau orang sudah sebel, habislah kita.  Pernah seorang kakak membawa adiknya bertemu saya, tujuannya untuk memberikan sesi kaunseling penagihan. Ketika sesi bual bicara tidak rasmi itu, adiknya berkata, hari pertama aku keluar pusat hari tu, malam tu jugak aku pergi cari benda tu, Terkejut Beruk kakaknya. Inilah realitinya manusia yang bernama penagih.

Masuk penjara 3,4 kali bukannya pelik. Saya pernah di Plaza Imbi dengan motosikal, waktu hendak parking, datang Cina membantu saya memarkir. Melihat wajahnya, saya tahu dia adalah penagih. Kamu sudah berapa kali masuk pusat? Dia renung sekejap. 5 Kali!! Kuat dia sebut tu.Terus blah. Ya kan... dah agak dah tadi. 

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers