Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Featured post

Versi 14

 

Blog Archive

Tuesday, July 10, 2012
Mengingat dan Merenungi betapa risaunya anak-anak, betapa kalutnya ibu bapa saat anak mereka memasuki darjah 6. Ya. Murid-murid sekolah di seluruh Malaysia akan mendepani peperiksaan (besar) yang pertama dan terakhir buat mereka di alam sekolah rendah. Kami pihak sekolah terpaksa menjalankan aktiviti ini walaupun disaat akhir, memandangkan disaat-saat beginilah, kami juga terima rungutan  dari anak-anak. Banyak perilaku dari ibu bapa yang kurang menyenangkan bagi mereka sang anak.

Kepala di "tonyeh" saat makan sarapan pagi bersama keluarga, ibu asyik membebel sepanjang masa akibat kesalahan yang kecil. Ibu tertekan, anak tertekan...Hasrat kita semua untuk melihat anak-anak berjaya semakin jauh dari impian yang kita bina bersama.

Apakah faktor kesengajaan atau kebetulan, sang ibu yang banyak menjadi bahan rungutan anak-anak, mungkin ibu lah orang yang paling banyak mengambil berat hal anak ketimbang bapa. Mungkin ibu lah insan yang paling cemas melihat anaknya semakin mundur dalam akademik. Dan mungkin ibulah insan yang paling kuat ingin melihat anak-anaknya berjaya. Namun...kadang-kala, cara kita kurang disenangi. Matlamat yang kita kejar melalui pendekatan yang menoreh jiwa sang anak, membuat mereka terluka.

Mungkin sesuatu yang terlepas pandang atau tidak disengajakan telah berlaku. Namun hal itu telah benar-benar meninggal kesan dan parut dihati anak. Mungkin anda tidak tahu, ada antara anak-anak kita, yang telah berhasrat, untuk meninggalkan rumah setelah tamatnya UPSR nanti.

Kejayaan dalam UPSR yang mereka kejar, adalah tiket untuk lari dari rumah.Lari dari belenggu masalah dan rantai yang mengikat kepuasan hidup mereka. Entah siapa yang benar dan salah. Siapa yang telah tergelincir dari jalan syariat Ilahi.Inilah maksud Program Gilapan Permata diadakan sekali lagi.

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers