Tuesday, July 10, 2012

Menemui Kembali Skil yang HILANG

Mengingat dan Merenungi betapa risaunya anak-anak, betapa kalutnya ibu bapa saat anak mereka memasuki darjah 6. Ya. Murid-murid sekolah di seluruh Malaysia akan mendepani peperiksaan (besar) yang pertama dan terakhir buat mereka di alam sekolah rendah. Kami pihak sekolah terpaksa menjalankan aktiviti ini walaupun disaat akhir, memandangkan disaat-saat beginilah, kami juga terima rungutan  dari anak-anak. Banyak perilaku dari ibu bapa yang kurang menyenangkan bagi mereka sang anak.

Kepala di "tonyeh" saat makan sarapan pagi bersama keluarga, ibu asyik membebel sepanjang masa akibat kesalahan yang kecil. Ibu tertekan, anak tertekan...Hasrat kita semua untuk melihat anak-anak berjaya semakin jauh dari impian yang kita bina bersama.

Apakah faktor kesengajaan atau kebetulan, sang ibu yang banyak menjadi bahan rungutan anak-anak, mungkin ibu lah orang yang paling banyak mengambil berat hal anak ketimbang bapa. Mungkin ibu lah insan yang paling cemas melihat anaknya semakin mundur dalam akademik. Dan mungkin ibulah insan yang paling kuat ingin melihat anak-anaknya berjaya. Namun...kadang-kala, cara kita kurang disenangi. Matlamat yang kita kejar melalui pendekatan yang menoreh jiwa sang anak, membuat mereka terluka.

Mungkin sesuatu yang terlepas pandang atau tidak disengajakan telah berlaku. Namun hal itu telah benar-benar meninggal kesan dan parut dihati anak. Mungkin anda tidak tahu, ada antara anak-anak kita, yang telah berhasrat, untuk meninggalkan rumah setelah tamatnya UPSR nanti.

Kejayaan dalam UPSR yang mereka kejar, adalah tiket untuk lari dari rumah.Lari dari belenggu masalah dan rantai yang mengikat kepuasan hidup mereka. Entah siapa yang benar dan salah. Siapa yang telah tergelincir dari jalan syariat Ilahi.Inilah maksud Program Gilapan Permata diadakan sekali lagi.
 

No comments:

Post a Comment