Saturday, July 21, 2012

Panggilan dibulan Ramadhan

Salam sejahtera dengan ucapan yang lebih sempurna Assalamulaikum warahmatullahi wabarokatuh. Kedatangan bulan Ramadhan, ramai sms dikirim ke sana sini, tercatit padanya ucapan, "Selamat Menyambut Ramadhan Al-Mubarak, semoga ianya membawa keberkahan". Saya tele kan antara ucapan sms ini dengan salam tadi, ada satu perkataan yang sama iaitu MUBARAK, atau Keberkatan. Sejujurnya, saya sendiri belum memahami secara total apa itu yang dimaksudkan dengan keberkatan. Dan mengapa (dari aspek agama)  manusia sangat-sangat memerlukannya.

Justeru tidak cukup salam hanya dengan Assalamulaikum, namun jika ingin sempurna tambahlah padanya warahmatullahi wabarokatuh. Anda tahu kenapa kita memerlukan keberkahan atau keberkatan itu? Perhatikan, dalam salam itu, ada selamat, rahmat dan berkat.

Saya tinggalkan istilah itu disitu kita gantung sejenak buat bahan pemikiran jika ada masa terluang. Berfikirlah, itu jauh lebih baik dari berkhayal sebenarnya kan.Namun kadang-kadang kita dibawa arus khayalan. Syukur, Ramadhan datang, syaitan dibelenggu, kita tidak lagi dibawa angin khayalan. Perahu kita tenang dan damai di atas air.

Saya punya satu cerita, setelah saya pulang dari Aceh, saya mendapatkan pekerjaan sementara sebagai pendakwah atau mubaligh di kawasan Kota Bharu. Dalam seminggu saya harus menyampaikan kuliah maghrib di lima buah surau dan masjid.

Antara surau itu ialah Surau Raja Udang, jalan ke Pantai PCB.Satu ketika bila tiba musim Ramadhan, saya di ajak menjadi imam terawikh disurau itu.Tanpa banyak bantahan saya menerimanya.

Tiap malam kami berterawikh dan menyelip dengan tazkirah supaya Ramadhan menjadikan kaum muslimin lebih berilmu, guna untuk manfaat diri mereka.

Waktu itu, saya hanya buat 8 rakaat terawikh dan 3 rakaat witir sahaja.Ramainya dikawasan itu, orang-orang tua, anak-anak muda pula hilang entah ke mana.Mungkin baru nak membesar.

Satu malam, ketika solat sudah hampir nak selesai, datang seseorang mengetuk dinding surau, dengan suara yang agak kalut dia bercakap, ustaz...ustaz...minta tolong....ada orang nak meninggal..Panik juga saya, nak pergi ke sana atau siapkan solat ini? Dalam kebingunan itu,jamaah tolong jawab, ye lah... nanti kami siapkan solat dahulu, baru kita pergi.

Anak itu pun pulanglah ke rumahnya. Usai selesai solat, beberapa orang bergegas ke rumah itu.Saya meluru masuk ke kamar si sakit.Dari tadi lagi ni...kata anaknya, dia tidak menjawab panggilan.Cubalah tengok-tengok, mana tahu ustaz tahu. Saya pegang kepala, sudah sejuk suam.Pegang nadi, agak lemah sekali denyutannya. Tak boleh memberi apa-apa jawapan, saya diamkan sahaja.

Tak lama kemudian datanglah doktor, salah seorang ahli keluarga ini ke klinik menjemputnya datang. Setelah doktor menyuluh lampunya ke mata, membuat pemeriksaan sana sini, akhirnya doktor ditanya, bagaimana doktor? Ayah awak..... sudah tiada. Terus bising satu rumah bunyi orang menangis bersahut-sahut antara satu sama lain.

Berceritalah salah seorang,2 minggu lepas, cucunya yang pergi (meningal dunia).Hari ini dia pula yang pergi.

Dan kita..... kapankah akan menyelusuri mereka? Bersiap-siaplah, jaga solat berjamaah. Kerana, barangsiapa boleh menjaga solat berjamaah selama 40 hari dan 40 malam, nama nya tiada dalam senarai orang munafiq. Orang yang hilang dari senarai munafiq, kemungkinan besar siksaan kubur tiada padanya. 

Anda pernah melakukannya? Nah...inilah masanya. Jangan banyak ikutkan ahli dunia.Siaplah untuk pulang menemui Rabb.Jangan hanya bersiap untuk pulang ke kampung yang sementara di dunia ini saja.Kasihan bagi orang yang kalut nak beraya, sampai tertinggal solat terawikh. Padahal ampunan dijanjikan pada 10 malam pertengahan dan pembebasan dari api neraka 10 malam terakhir. Jikalah, kita duk kalut-kalut dengan dunia, tiba-tiba maut datang menjemput saat itu kita sepatutnya mengejar Redha dan Janji Tuhan.Tetapi...alangkah kasihannya pada manusia yang meninggal dalam keadaan sebegitu kan. 
 

3 comments: