Saturday, August 11, 2012

13 Tahun yang lalu

Assalamualaikum, apa khabar semua sahabat, beberapa hari sudah saya ingin menggerakkan jari jemari ini untuk menulis, dan saya akan terus menulis selagi Tuhan membenarkan saya berdakwah lewat media Blog ini. Sebelum Kembara Hidup dilancarkan, Tinta Norish telah bertapak sebelumnya. Perubahan waktu, Tinta Norish terpaksa di rubah, memandang mesej yang dibawanya lebih kepada nuansa dakwah Islami.

Ramadan di Aceh

Seingat saya, ketika menjalani ibadah puasa di Banda Acheh dahulu (tahun 1999).Habis solat Asar, saya mengayuh basikal dari Kampung Tanjung Selamat ke Mess Malaysia di Jalan Inong Balee.Jaraknya sekitar 6 kilometer atau lebih. Maklum di rumah sewa kami tiada TV sendiri, kami beramai-ramai menonton TV RCTI (di Mess) menjelang waktu berbuka, lebih seronok jika bersama rakan-rakan.waktu itu cukup ramai yang meminati filem drama lakonan Krisdayanti.(Lupa judulnya).Filem itu kemudian dibawa masuk ke Malaysia.

Dekat-dekat waktu berbuka,mucul syarahan di TV yang lebih dikenali kultum (Kuliah 7 Minit) oleh Prof.Dr.Quraisy Shihab, waktu itu saya mula mengayuh basikal kembali ke rumah. Itulah rutin harian saya.Di Indonesia yang seronoknya, setiap kali Ramadhan, sekolah libur panjang sepanjang bulan Ramadan sampai Aidil Fitri muncul.Pernah sekali, wartawan Malayisa datang mewawancara kami, termasuk saya, akhirnya bila hari raya, saya pulang juga ke negeri bertuah saya, wawancara tadi masuk ke Akhbar Berita Harian.

Menyebut saya diwawancara, sekali lagi teringat waktu peperangan berlaku antara GAM dan Tentera Indonesia, saya dalam perjalanan dari Medan ke Banda Aceh menaiki bas.Dalam perjalanan kawasan Lhoksemaweu, bas-bas semua terpaksa berhenti, perjalanan tidak dapat diteruskan, gara-gara peperangan antara 2 puak itu sedang terjadi dilokasi yang tidak jauh dari situ. Tiba-tiba datang wartawan TVRI (TV Republik Indonesia), dia mencari beberapa seorang untuk diwawancara, oleh kerana saya warga Asing, saya menawarkan diri untuk diwawancara, maka bicaralah saya tentang peperangan itu, dan saranan saya, kalau nak berperang pun, silakan, tetapi dikawasan yang agak jauh dari jalan utama ini.Cutt!!!!! Kata salah seorang.Alamak...jawapan saya agak mengejutkan mereka. 

Petangnya saya tiba di Banda Aceh, menungguh juga mana gambar saya tadi..Rupanya tak keluar. Itulah...Pandai sangat nak jawab tak kena dengan jawapan yang munasabah.

Kini, saya sudah bergelar Cikgu, walaupun ada yang memanggil Ustaz, nasib baik tidak ada yang panggil Ustazah.Saya bersekolah di Sek Men Agama Darul Anuar, guru besar saya Tuan Guru Nik Abdul Aziz, 7 tahun saya bersama beliau dalam kuliah Maghrib dan Subuh, belum masuk kuliah di Jalan Dato Pati, kemudian saya ke Institut Agama Islam Negeri di Aceh, setelah pulang ke negeri sendiri, saya dapat pekerjaan sebagai guru pada tahun 2005, kemudian menyambung lagi ke Universiti Sains Islam, walaupun saya berprofil guru, tetapi tugasan dakwah tidak dikesampingkan. Itulah tugas saya, dan tugas semua umat Islam.So, gelaran itu (Ustaz) saya terima dengan malu-malunya.

Tazkirah 

Dalam meniti hari-hari terakhir Ramadan ini, bercampur baur perasaan, antara gelisah nak balik kampung dengan Ramadan yang nak pergi. Khuatir jalan pasti Jem, sedang saya memandu sendiri, dengan gear manual, cukup meletihkan kaki kiri. Namun gambaran kampung dan keluarga sudah menjelma dalam minda.

Sedangkan kita sedar, banyak mana amal yang telah kita kutip.Bak kata seorang pengarang bernama Lutfi dalam Harakah, ramai tidak mengendahkan pada malam 1000 bulan. Manusia lebih asyik pada hal-hal yang lain.

Kita disuruh memperbanyak berdoa dibulan ini, kerana doa dibulan ini, sangat-sangat berpotensi untuk dikabulkan.Dalam banyak-banyak doa, kita di ajar supaya meminta begini, "Allahumma inna nas aluka lisaana ratban bizikrika, wa badanan hayyinan layyinan bi tho'atika" Ya Allah ya Tuhan kami, kami mohon padamu, lisan yang lembut basah sentiasa berzikir menyebut namaMu, dan kami mohon Ya Allah, tubuh badan yang ringan dalam mengerjakan ketaatan kepadaMu.

Dalam perangkap yang lain, doa itu berbunyi begini,  "Allahumma a 'inna 'ala zikrika, wa syukrika, wa husnu 'ibadatika"YA Allah, ku MOhon pada Mu, tolonglah daku untuk sentiasa berzikir kepadaMu, dan tolonglah kami untuk menjadi hamba yang sentiasa mensyukuti akan nikmatMu dan tolonglah kami, untuk memperbaiki amal kami dalam beribadah kepadaMu.  

Saudara, kita perlu sentiasa upgrade diri dalam beribadah kepadaNya, jangan tinggal ditakuk lama, apalagi kekal dalam dosa kecil dan besar sepanjang masa, sehingga ianya menjadi biasa dan sukar untuk dirubah.Masya Allah.Bebaskan diri kita selangkah demi selangkah untuk keluar dari kepompong dosa, dan bawa lah diri kita yang satu-satunya ini, yang kita sayangi untuk selamat dalam kubur nanti. Tiada siapa yang boleh menolongmu wahai saudara, ketika engkau bersendirian di dalam kubur nan panjang nanti. Walau pun kuatnya tangismu, katakan hingga habis air matamu mengalir,bahkan keluar lagi darah dari matamu, itu semua tak bisa membantu mu. Tinggal lah kamu selama-lamanya disitu, hingga hari berbangkit nanti.Sedang engkau dihukumi Tuhan melalui MalaikatNya atas dosa-dosamu didunia yang sementara ini.

Sabda Nabi kita yang tercinta, mafhumnya demikian "Orang yang beruntung ialah orang hari ini lebih baik dari semalam, esok lebih baik dari hari ini, dan orang yang rugi adalah orang yang sama hari ini dan semalam, apalagi orang yang hari ini lebih dahsyat.Na'uzubillah.

Mukmin

Dalam bulan yang mulia ini juga, kita sering mendengar tazkirah dimana-mana. sambung...
 

No comments:

Post a Comment