Friday, August 3, 2012

Antara Peci Putih dan Songkok Hitam

Syukur, Tazkirah Ramadhan siri pertama 2012 berjalan lancar.Saya mengenakan songkok hitam bagi  menyesuaikan dengan baju Melayu.Walaupun sebenarnya saya sudah membawa peci putih (istilah kopiah dalam bahasa Indonesia) pada paginya. Sebenarnya, lebih ngam memakai kopiah dari songkok, kerana, apabila kita berceramah panjang lebar, ditengah-tengah panas lagi, kepala mesti berkeringat, jadi kopiah itu menyerap peluh, ia mesra pengguna...hihi..berbanding songkok yang membuat kita semakin berkeringat, apalagi kalau PC yang kita guna untuk berceramah bermasalah. Fuhhh.. Lagi lah gawat.

Ketika kami belajar di Aceh dulu, seorang sahabat mengajukan soalan kepada Ustaz kami, Pak.mana yang lebih bagus antara peci (kopiah) dengan songkok? Jawab Pak Tengku...Peci lebih bagus, kerana kita sering menyucinya, bukankah kita nak gunakan untuk solat, sedangkan songkok mana pernah kita menyucinya..

Songkok juga, kalau lama-lama kita pakai, akan ada petik sawo (bahasa Kelantan) bintik-bintik hitam yang kita tidak nampak.Titik-titik itu lambang kekotoran.So,kalau nak solat dimasjid, surau atau rumah, sebaiknya gunalah kopiah. Sedangkan songkok hanya adat orang Melayu.Kelihatan smart pada masa tertentu.Namun tidak sesuai untuk bersolat.

Begitulah kira-kira jawapannya.
 

No comments:

Post a Comment