Edidik

Edidik

Inspirasi Nurani

Mensyukuri hari ini, mengikhlaskan apa yang telah berlaku.

Blog Archive

Thursday, November 1, 2012
Ketika menimba ilmu di Tanoh Rencong tahun 1998, seorang DOSEN (nama bagi pensyarah di Indonesia) berkata dalam kuliahnya, Manusia ini ada 4 Jenis.

1. Manusia di luar, Manusia di dalam.
2. Manusia di luar, Malaikat di dalam.
3. Manusia di luar, Binatang di dalam.
4. Manusia di luar, Syaitan di dalam.

Beliau kemudian bertanya kami, di antara keempat-empat ini, manakah yang terbaik. Salah seorang dari kami menjawab, tentulah nombor 2, manusia di luar Malaikat di dalam. Oh bukan, sebetulnya yang terbaik ialah manusia diluar manusia di dalam.  Kalau kita jadi malaikat, malaikat hanya melihat kalau ada orang mencuri, dia tidak boleh dan tidak menegur pun.

Jadi, manusia lah yang terbaik, boleh menegur kesalahan-kesalahan sesama manusia. Baik, berangkat dari jawapan ini, rupanya manusia itu juga yang menjadi syaitan. Perhatikan nombor 4. Manusia di dalam, syaitan di luar, ertinya, manusia ini kelihatan seperti manusia lain, ada rumah, kerja, makan minum  dan berpakaian, Namun  dia berperangai syaitan. Apa erti syaitan? Syaitan ditafsir oleh pakar bahasa ertinya yang jauh. Mana-mana manusia yang jauh dirinya dari syariat, dari hukum hakam, itulah setan. 

Di dalam Surah Al Araf ayat 179. 

Luas An Naar (neraka) - Memiliki keluasan yang amat luas yang daya tampungnya tidak akan penuh meskipun dimasuki oleh orang–orang durhaka sejak zaman Nabi Adam sampai hari kiamat. Allah subhanahu wata’ala berfirman (artinya): “Pada hari itu Kami bertanya kepada Jahannam: “Apakah kamu sudah penuh?” Jahannam menjawab: “Masihkah ada tambahan?” (Qoof: 30) Ayat di atas menggambarkan betapa luas dan besarnya Jahannam itu. Meskipun Jahannam dilempari dari seluruh jin dan manusia (yang durhaka) dari masa nabi Adam sampai hari kiamat nanti, namun belum dapat memenuhinya. 

0 comments:

Post a Comment

Search This Blog

Reminder

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.
=============
26-6 Mesy HEM
29-6
1. Mesyu Koko Kali 3
2. Hub Shamen, Beri Link Psikometrik
==================

Promosi untuk 30 orang, Emel baru dengan Drive Unlimited, Hanya RM45 sahaja.

namaanda@mail.gurukreatif.net
atau
namaanda@gurukreatif.net

Ibrah Dari Al-Quran

Al Baqarah : 72
Hendaknya seorang pencari ilmu lebih memerhatikan kandungan makna di sebalik kisah, bukan kepada para pelaku kisah

Mutiara Kata

Mutiara Kata

Nukilan Nurani

Nukilan 3


Manfaatkan persamaan dan
uruskan perbezaan
Akan terhasillah keserasian dan keindahan

Setiap kesulitan tetap akan muncul kemudahan.
Sabar menerbitkan keindahan
Kelapangan akan datang setelah kesusahan.
3@2016


Followers