Edidik

Edidik

Tazkirah

Hidup Mesti Berkorban

Featured post

JOM BELAJAR BERGURU

SELALUNYA MEMBACA DAN BELAJAR, JAUH BEZA, MEMBACA HANYA MENATAP, ADAPUN BELAJAR, KITA MENATAP, MENDENGAR DAN MELIHAT, DAYA INGATAN AKAN MENI...

Admin Blog

Admin Blog
Norish

Blog Archive

Thursday, May 16, 2013
Satu ilmu atau pengetahuan bagi bagi kita, mungkin pada orang alim bidang tasauf mereka sudah lama maklum,sebenarnya kita boleh hindari diri dari digoda,maksudnya kita boleh capai satu keadaan dimana syaitan tidak lagi mahu peduli kita... dalam buku Mengenal Diri Ilmu dari Tok Kenali... karangan anak murid beliau menjelaskan persoalan ikhlas, orang sudah capai maqam ikhlas,syaitan tidak peduli lagi, dengan kata lain syaitan tak akan ganggu,apa ayatnya? sesunguhnya kami akan ganggu anak Adam sampai (kiamat) melainkan hambaMu yang ikhlas..(illa ibadika mukhlisin)... selain hambaMU yang ikhlas. Jadi, tidak terhad hanya Nabi sahaja yang syaitan tidak akan ganggu, kita juga,jika telah capai maqam ikhlas,tiada lagi gangguan atau godaan syaitan.

tertulis dalam blog yang di ambil dari http://herbs-yashfien.blogspot.com/2011/10/pintu-rahsia-kemasukan-jin-syaitan.html Pada saat ini saya bukakan pintu rahsia iaitu jin, syaitan, iblis laknat terkutuk sebenarnya tidak sekuat mana seperti yang digembar-gemburkan. Apa yang lebih nyata, jin, syaitan, iblis tidak akan mampu mengganggu hamba-hamba Allah yang ikhlas, redha, bersih pemikiran hatinya serta selalu berzikir kepada yang Allah. Disebabkan kasih dan cinta seseorang yang tulus kepada Allah, setiap langkah dan pergerakkan hamba Allah ini akan selalu diiringi oleh pandangan Allah. Orang seperti ini, InsyAllah, tidak akan mampu diganggu, dirosak atau dihasut oleh jin, syaitan, iblis laknak terkutuk.

 Iblis berkata: "Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini dan aku akan menyesatkan mereka semuanya," (Hijr:39) 

"Kecuali di antara zuriat-zuriat Adam itu hamba-hambaMu yang dibersihkan dari sebarang syirik (ikhlas)". (Hijrr:40)

0 comments:

Post a Comment

Renungan

Hikmah Penularan virus koronavirus

Wahai Diri

Wahai Diriku, aku sayang pada diriku sendiri, Aku melihat diriku yang ceria itu, aku melihat diriku yang bahagia itu, itulah diriku yang sesungguhnya.

Ke manakah aku selama ini, aku ingin kembali,

Wahai Diriku, hal-hal yang tidak penting, tidak boleh mengganggu aku, hal-hal yang tidak berguna, aku letakkan aku lepaskan,

agar tenang hidupku
agar sihat badanku
agar lapang hidupku

Ya Tuhan, pandu hambaMu menjadi manusia cemerlang dunia, cemerlang akhirat

Ujian dalam hidup hadir untuk membuktikan cinta kita padaNya. Apakah hati masih cintakan dunia yang fana, atau akhirat yang kekal abadi. Oh Tuhan, bantu hambaMu untuk mendapat CINTA Mu yang Agung dan Abadie.